Khamis, 15 Oktober 2009

Lontaran Imaginasi: Maafkan Ayah

Ketika Zambri sedang dalam perjalanan kesebuah stesyen bas. Dia terjumpa sekeping kertas yang kelihatan berliuk-liuk ditiup angin kereta yang lalu-lalang di tepi jalan, dan kertas itu seperti meminta untuk dikutip. Lantas Zambri pun berdebar-debar mengutip kertas tersebut dengan pelbagai hipotesis tercipta di mindanya.

........................................................................

Semua ini terjadi tidakku pinta.
Ini bukan hanya sekadar bala yang menimpa.
Bermula dari salah membina pilihan dikala muda.

Bukan aku tak mampu berfikir.
Tapi minda ini dibuntui racun yang hanyir.
Bukan aku tak mampu mencinta.
Tapi hati ini telah ditelan gelap gelita.

Aku tahu, Tuhan maha penyayang.
Aku tahu, Tuhan maha pengampun.
Tetapi aku juga tahu,
Betapa tidak layaknya aku.
Untuk digelar Ayah.

Tubuh ini semakin tua.
Semakin dimamah usia.
Fahamilah aku wahai anak-anakku.
Sayangilah aku wahai anak-anakku.
Berhentilah dari terus membenci aku.

Maafkan Ayah.

........................................................................

Zambri melihat langit. "Ayah."
Terpancul dibibirnya tanpa sengaja.
Lalu Zambri tertunduk menahan sebak didada.
Ditabahkan hati dan dihalakan matanya ke horizon Bumi.
Dari jauh kelihatan bayang seorang lelaki.
Di stesyen bas yang ingin Zambri tuju tadi.

18 ulasan:

puding roti berkata...

sedihnya. dr kecik kan kita rs ayah kita adalah hero kita. bupaskan buah. gigitkan ais batu yg besar tu utk kita. wuu~

(^_^) Hani Hilman (^_^) berkata...

aku jadi insaf...
trimas...

Raje berkata...

Pandai juga kau buat cerita sedih?

Si Aizuddin berkata...

Puding,
Gigitkan air batu ye.
Bestnya ada ayah macam tu

Hani,
Insaf? Baguslah.

Raja,
Entahlah, saja mengisi masa lapang

aishah ibrahim berkata...

rindulah. ) :

Amer. berkata...

Cantik.

Si Aizuddin berkata...

Aishah,
Aku pun rindu.

Amer,
Cantik dari perspektif?

chipsmore berkata...

kirim salam kat zambri..hehe ;)

Si Aizuddin berkata...

Chismore,
Tengoklah. Tapi watak Zambri tersebut hanya wujud dalam imaginasi saya sahaja

mugiwara berkata...

aku tak berapa rapat dengan abah.

kalau aku jadi abah nanti, musti aku pun akan buat satu jurang agaknya....

Si Aizuddin berkata...

Mugi,
Tapi sekurang-kurangnya kau masih ada abah

mirashi berkata...

suka sgt buat cerita sedih kebelakangan ni yea
senyum la kawan=)

mata kaca berkata...

kenapa?
aku x faham
neuron-neuron x bersambung agaknya...
T_T

Si Aizuddin berkata...

Mirashi,
Sebab kini saya memang sedang bersedih. yea, a lot of thing happens

Mata kaca,
Simple je. cerita tentang penyesalan seorang ayah.

Abdul.Fatah.Firdaus berkata...

ohayah. ohh. oh.

Si Aizuddin berkata...

Fatah,
Adakah kau sedang menyanyi lagu exist oh ibu yang ditukar version kepada oh ayah?

nikaizat berkata...

Maafkan aku Ayah...

Si Aizuddin berkata...

Nik,
Aku maafkan Ayah