Khamis, 30 Disember 2010

Subuh Untuk Jiwa Merdeka

Berembun tingkap gelap bilik Syafiq, melambangkan suhu pagi itu yang dingin bak bilik simpanan daging milik restoran lima bintang di hotel terkemuka dunia. Dingin dingin yang semacam inilah yang membingkis nikmat untuk setiap manusia manusia seperti Syafiq untuk terus berenang di atas katilnya, berbungkus dengan komfoter yang berbau seperti mama selepas baru dibasuh dengan softlan semalam, dengan mata gelap memandang mimpi yang indah indah, mimpi tentang Julia Perez, mimpi tentang segelas alkohol, dan mimpi mimpi yang membikin senyum dalam pejam matanya.

Perlahan lahan keras dingin bau besi rantai melingkar atas kulit tengkuknya. Sejuk besi rantai langsung tak beri kesan pada bibit bibit nikmat fantasi Syafiq. Sehinggakan subuh pergi berlalu dengan hanya sedikit kerlingan di hujung mata pagi.

Sabtu, 25 Disember 2010

Jangan Salah Naik Bas

Dia tunggu tunggu tepi jalan dalam tengah teriknya hari. Panasnya tar jalan menaikkan bau batu-batuan hitam yang kelihatan panas jika dipegang. Peluh peluh berlomba lomba keluar dari kelenjar di setiap liang kulitnya. Panas? Tak apa dia kata, dia tetap mahu tunggu. Walau nak banjir ketiaknya. Walau nak meletus rektumnya. Walau nak berorkestra perutnya.

Dia tekad, yang dia akan tunggu. Tunggu bas yang akan mengambilnya.

Lalu bas satu yang penuh sesak dengan homosapien. Dia kata, "mungkin bas seterusnya tak sesak begini, biarlah aku tunggu lagi".

Lalu bas dua yang tak ada ekon, tapi tak sesak. Dia kata,"alamak tak ada ekon, biarlah aku tunggu bas tiga nanti".

Lalu bas tiga yang buruk seropa tongkang, tapi tak sesak, tapi ada ekon. Dia kata, "mak aii, ini bas ke roket terhempas, tak apalah aku tunggu bas lain".

Lalu bas empat yang tak sesak, ada ekon, dan cantik. Dia kata,"inilah basnya, ok aku mahu tumpang kasihnya". Tapi pemandu bas tak mahu berhenti dan terus tak hiraukan dia.

Dia tanya pada diri. Mungkin aku patut naik saja bas mana yang mahu berhenti untuk aku selepas ini. Aku tak mahu mati sunyi.

Lalu bas seterusnya. Dia terus naik tanpa kata apa-apa dengan diri dia. Tapi dia tak perasan di depan bas itu ada tulis "Neraka Cinta".

Jumaat, 24 Disember 2010

Kepupusan Ultramen

Dia masa zaman kecil-kecil dahulu hanyalah seorang budak yang memakai singlet putih dengan seluar pendek dengan sebuah kotak berlubang dua di bahagian mata atas kepala. Sedang budak-budak lain adalah budak yang memakai topeng Ultramen.

Dari kerna perbedaan itu, dia disisih, dia di benci, dia dibuli lagi dihina-hinakan. Dia cumalah budak biasa yang tak mahu dipengaruh oleh ideologi sebaran Ultramen dan ejen-ejennya, "Kita Dijajah, Keganasan Menyelesaikan Segalanya".

Idea asal:
Bakat Muda Sezaman, Balai Seni Lukis.

Khamis, 23 Disember 2010

Godot Telah Hilang

Drakula dan vempayer yang sebenarnya adalah jisim. Jisim yang sama komposisinya dengan manusia. Cumanya mereka takut keluar dari peruk keranda mereka disiang hari. Takut akan sinarnya mentari.

Dari itu, mereka gemarkan kegelapan. Dan hanya keluar diwaktu dunia sedang kegelapan. Dan pada tika itu mereka bergerombolan berpusu-pusu mencari sesak-sesak dosa. Meraba-raba apa yang tak nampak dimata dalam gelap pikuk sesat dunia.

Dan kita manusia, oleh itu selain darinya kita gelarkan sang durjana tanpa mereka rela.

Haslin Ismail, 2009
(Antara Bahan Campuran, Balai Seni Lukis)

Sabtu, 18 Disember 2010

Telinga Arnab, Amin, dan Disneylen.

Dalam hiruk-pikuk bisingnya bilik darjah pelajar tahun dua itu. Amin duduk riak bongkak di meja yang paling depan bersama kawan-kawan Amin yang terlopong mendengarkan cerita Amin yang teramat dahsyat.

Amin kata, dia ada telinga arnab yang boleh bawa dia pergi Disneylen.

Kawan-kawan Amin angguk. angguk. angguk. percaya.

Tapi sebenarnya. Amin tak ada pun telinga arnab yang boleh bawa dia pergi Disneylen. Papa Amin yang bagitau Amin yang Amin akan dapat telinga arnab yang boleh bawa Amin pergi Disneylen. Kalau Amin tak bagitau Mama Amin pasal Auntie Zara tidur di rumah mereka malam tika Mama Amin tengah ada kerja di Beijing.

Amin tak bagitau Mama Amin pasal Auntie Zara tidur di rumah mereka malam tika Mama Amin tengah ada kerja di Beijing. Jadi Amin pasti Papa Amin pasti akan beri dia telinga arnab yang boleh bawa dia pergi Disneylen.

Petang itu Amin balik rumah buka kasut cabut stoking campak beg terus mendapatkan telinga arnab dari Papa amin. Tapi Amin cari-cari tak jumpa Papa Amin. Belakang rumah ada Mama Amin tengah bakar sampah.

Amin tanya Mama Amin. Mana Papa Amin, Mama?

Mama Amin cakap, itu.

Selasa, 30 November 2010

Cahya Untuk Mata

Malam begini perlahan membaham panas petang dengan dingin yang mampu membuat perjalanan darah dalam sistem badan manusia mengalir perlahan. Malam seperti inilah. Dinginnya bukan datang dari suhu persekitaran yang menurun selepas matahari menghilang, tapi dari rasa sepi di hati. Aku dingin. Aku lelaki dingin. Aku dengan dinginnya menonton rancangan karut paparan ejen barat yang berlumba-lumba menendang manusia kedalam lahad kesesatan. Aku, seorang aku.

Di tangga rumah teres dua tingkat yang letaknya disisi ruang tamu rumah ini, aku lihat seorang gadis genit berbaju panda yang comel, sedang menonton aku, yang sedang menonton tivi. Dahlia, aku tengok dia menggosok-gosok matanya dengan tangan kirinya dengan tangan kanannya memegang telinga patung arnab yang terseret dilantai sebaik dia berjalan menghampiri aku, yang menghulur tangan dari atas sofa biru ini.
Tak boleh tidur ke sayang, aku tanya.
Dia terus baring diribaku dengan tangan kecilnya yang dua itu memeluk Bibi, patung arnab merah jambunya itu. Senyum senyum aku memadam aku yang dingin tadi. Jari jari aku menyisir setiap helai rambutnya, lembut. Dan dengan suara bisik aku dendangkan lagu kegemarannya, Arnab diatas Pelangi.

Dicelah keceriaan itu aku terkenang, mama Dahlia.
...........................................................

Sebagai selebriti tivi terkenal yang cantik, berpewatakan menarik dan ayu, mama Dahlia dikerumuni ramai peminatnya dari setiap ceruk tanah ini. Tak kurang juga peminat fanatiknya yang lunatik. Menerima gambar-gambar aktiviti harian mama Dahlia setiap pagi ahad memang perkara biasa bagi kami. Nasib baik percubaan menculik Dahlia untuk mendapat perhatian mama Dahlia dulu gagal, kalau tak kerana Bibi, mungkin aku sudah tiada lagi Dahlia. Tapi itu cerita dulu. Sebelum hari perkelahan kami sekeluarga di Grand Park. Celaka kau, maskot beruang. Kasihan Dahlia, tiada lagi mama. Kerana kau! maskot beruang. Celaka. Aku harap kau jahanam dalam hidup kau dan hidup kau yang seterusnya. Jahanam.

............................................................

'Papa?'' Yes sayang.'' Are you crying?'' No i'm not, i just miss your mom.'''' Me too, i miss mama so much.''Em.'' Can i see mama again, papa?''Em.'' Does mama miss us?''Em.'

'Goodnight papa.'' Em.'

Ahad, 21 November 2010

Doktor Rohit Dan Solusi Kesempurnaan

Bertahun-tahun. Doktor Rohit korbankan tabiat liarnya, duduk dibawah eskalator supermarket diwaktu musim jualan murah, atau mencuri buah ceri di kedai kek, atau menari tango dalam cawat jerami, dan semuanya hanya untuk ciptaannya yang satu ini.

Di waktu Doktor Rohit menuntut di kolej dulu. Beliau telah gagal di pertengahan jalan kerana selain gemar mengamalkan aktiviti yang tidak berfaedah, hati beliau juga sering dijahanamkan oleh melodi kehancuran jiwa nyanyian perempuan perempuan dingin.

Doktor Rohit tahu beliau tidak sempurna untuk mereka.
Beliau tahu yang beliau, pendek.

Oleh kerana itu, dengan sedaya upayanya. Beliau korbankan jiwa raganya untuk ini. Ciptaan unggul, masterpis dari galaksi minda seorang lelaki genius yang kecundang. Solusi pada isu kesempurnaan sejagat.

Spesimen terakhir untuk ekperimen terakhir ini sebelum beliau memenuhi hipotesis ciptaannya ini ialah, beliau sendiri. Doktor Rohit. Beliau mahu jadi sempurna. Jadi itu beliau cucukkan segala rasa benci diri itu dengan suntikan dua dos Promaxistat 05CX.

..................................................................................

Tamat eksperimen.
Beliau masih pendek.
Doktor Rohit masih pendek.
Dan beliau tahu akannya.
Yang beliau sudah pun sempurna, dari awalnya.

"Pergi jahanam perempuan perempuan dingin."
"Aku awesome. "

Kredit:Oh Farah!(she got knife, help me)

Rabu, 17 November 2010

Jauh

Remy, sebuah android, atau cyborg. Entah, Remy pun tak tahu yang dia adalah apa, yang pasti dia bukanlah ayam. Dia tahu ayam memberakkan kapur, dan dia tidak memberakkan kapur. Jadi dia bukan ayam, atau cempedak.

Remy, sebuah android, atau cyborg.

Satu hari, Remy membuat keputusan untuk jatuh cinta selepas menonton clip muzik perjuangan cinta sedih oleh band pop sembilan puluhan. Remy tahu diluar sana ada cinta untuk dia, dia percaya. Mungkin sebuah android berbesi titanium, atau mungkin Lisa Surihani, atau mungkin sebuah mesin basuh buatan Thailand, dia tak kisah.

Remy menyimpan kepercayaan ini sehinggalah satu pagi. Satu pagi dimana bila dia bangun dari dock pengecas tenaganya dan mendapati kotak yang menyimpan rasa cintanya telah hilang. Hilang. Hilang tak tahu kemana, bagaimana, dan mengapa. Tapi ianya telah hilang.

Cuma yang Remy pasti. Kotak cintanya itu kini jauh. Jauh dari tubuh besi dia.

Ahad, 24 Oktober 2010

Dimana Kebahagiaan

Kisah ini berkisar tentang empat remaja yang ingin mengecapi kebahagiaan dengan mengambil tindakan mencari kebahagiaan di setiap ceruk pelosok tanah ini. Dengan bertemankan kereta jenama tempatan yang menanti masa rebah musnah dimamah keuzuran, mereka berempat mengagahkan semangat hati demi satu matlamat, mencari kebahagiaan hakiki.

Mat rempit kata mereka bahagia ketika mengambil lap baring dua tiga round dengan dagu cecah ke jalan di roundabout dalam bandaraya. Empat remaja tersebut tanpa ragu mempraktikkan teori kebahagiaan mat rempit tersebut dengan mengambil lap baring dua tiga round dengan dagu cecah ke jalan di roundabout dalam bandaraya. Namun begitu hasilnya tidaklah kenampakan dan mereka menyesal kerana mendengar kata dusta mat rempit tersebut lantas menyumbatkan helmet kedalam saluran percernaan beliau.

Si obes kata mereka bahagia bila dapat mencuba makanan baru yang sangat rare di bumi ini. Empat remaja tersebut sedikit ragu mempraktikkan teori kebahagiaan si obes dengan mencuba kepelbagaian makanan baru seperti milo ais limau, roti nan berbentuk daging, juga roti bersalut kiwi kasut. Namun begitu hasilnya tidaklah kenampakan dan mereka menyesal kerana mendengar kata dusta si obes lantas mengheret beliau pada di belakang kereta jenama tempatan uzur mereka itu pada kelajuan empat ratus kilometer sejam.

Sang materialis pula kata bahagia mereka hadir bila mereka dapat habiskan duit yang mereka cari berpayah-payah disiang harinya dengan berpoyapoya mabukmabuk dimalam harinya. Empat remaja tersebut dengan ragugaru mempraktikkan teori kebahagiaan sang materialis itu dengan menuju ke pusat mabuk di tengah kota. Keterseksaan yang mereka nampak di luar pusat mabuk tersebut telah membantutkan niat mereka dengan serta merta mereka mendapatkan sang materialis lantas direndam kepalanya kedalam akuarium yang penuh dengan predator air seperti pirana tirana, jerung terung, maupun krokodil kokodil.

Di akhir ekspidisi pencarian mereka, mereka sedar. Kebahagiaan yang mereka cari sering bersama mereka. Barulah tersedar akan mereka tentang nilai persahabatan, nilai kekeluargaan juga nilai kasih sayanglah yang memberi kebahagiaan pada jiwa manusia yang tak pernah cukup ini.

"Apa yang penting?" (Wonderpet, 2009)

Rabu, 20 Oktober 2010

Kajian Bahasa: Peribahasa

Bila kucing tiada gigi, tikus berani melompat tinggi

Merujuk pada peribahasa diatas, ingin saya nyatakan kesahihannya melalui kajian-kajian yang telah saya lakukan bertempat di kawasan sasar saya, dimana kadar penempatan kucing disitu adalah seimbang dengan tikus. Seperti mana yang kalian sedia maklum, jika belum maklum biar saya maklumkan disini, kucing dan tikus tak boleh bertemu. Mereka seperti pasangan kekasih yang telah berpisah kerana perhubungan sulit yang dilakukan oleh sang boifren sehingga menyebabkan peperangan berlaku jika mereka bertemu. Atau analogi yang lebih mudah, penyokong bola sepak Selangor dan Kelantan.

Saya telah mengumpul rekod dengan menjalankan intebiu keatas beberapa makhluk yang terlibat.

Encik Azman, menceritakan kisah tikus yang bermain lompat tinggi dikatilnya ketika kucingnya sedang ke klinik gigi untuk memasang pendakap gigi.

"Saya mencuci baju pada tika itu, bini saya sedang bebel bebel. Tiba-tiba kedengaran bunyi riuh gemuruh dalam bilik tidur saya." Kata Encik Azman menceritakan perihal tikus yang berani melompat tinggi bila kucingnya tiada.

Si Comot, kucing comot bertompok oren, hitam dan biru ini juga sempat menceritakan pengalamannya selepas beliau mencabut giginya yang sensitip dek kerna terlalu kerap makan aiskrim dan minum minuman berkarbonat.

"Suatu malam, kat jalan sempit sana tu. Ada seekor tikus ini mengejek saya sambil menjilat-jilat aiskrim padelpop di tangan kirinya. Marah sungguh saya melihatkan tikus itu makan guna tangan kiri." Kata Si Comot sambil tangannya menunjukkan kearah jalan sempit sebelah kedai mamak itu.

Kesimpulannya, sepandai-pandai tupai melompat. Lagi pandai tikus melompat bila jumpa kucing tak ada gigi.

Sabtu, 16 Oktober 2010

Kembali Pada Yang Hakiki


Hati aku tak pernah tegar
Dan daya aku adalah sefrajail kaca
Lihatlah kesedihan aku sesat tak menemukan arah
Dalam satu kejadian, aku menemukan keindahan
Di sanalah aku menemukan Tuhan

Khamis, 14 Oktober 2010

Bersatu: Menjana Transformers

Atuk kencing berdiri.
Ayah kencing berlari.
Anak kencing menari.
Cucu mengencing orang.

Semua hancing.

..............................................................

Dunia hanya akan aman bila Megatron dan Autobots bersatu, berkerjasama sebagaimana berkerjasamanya geng Wonderpets, dalam menyelamatkan mereka yang tertindas, ini serius.

Pencapaian diutamakan.

Jumaat, 17 September 2010

Menyambut Syawal Di Medan Tempur

Senja pada satu Syawal melakarkan seribu satu perasaan. Khaleed menahan cemas di dada yang bagai ombak menggila. Kepalanya di sandar ke dinding rumah usang yang menanti saat menyembam ke tanah. Peluh dingin mengalirkan gelora jiwa cemasnya keluar melalui liang-liang roma epidermisnya. Khaleed tahu. Malam ini, malam ini akan lebih dahsyat gejolaknya dari malam-malam sebelumnya. Malam ini, mesti. Khaleed tahu dia mesti berjuang habis-habisan.

Saat senja berlalu. Matahari berlabuh diufuk bumi. Dinginnya suasana satu Syawal datang melepas pergi Ramadan yang diberkati. Bahangnya pertempuran ini kian dirasai. Khaleed perlahan meneguk air liurnya dalam debaran dia menanti.

Tika itu montaj kenangan dulu bermain dilayar matanya. Teringat Khaleed pada ayahbondanya, sanak saudara, dan teman-teman seperjuangannya. Khaleed teringat rakan karibnya, Fathullah ibn Majid yang menjadi mangsa pertempuran kejam ini. Rakaman wajah rakan karibnya menjerit keperitan menahan seksa kehilangan tangan berulangkali dimainkan dalam kotak fikirannya.

BOOMMM!!!

Dentuman kuat menyentak Khaleed dari lamunannya. Pertempuran sudah bermula. Dan Khaleed sudah lama bersedia. Lantaran itu Khaleed mencucuh meriam buluhnya dengan kadar yang segera.

BOOMMM!!!

Masih ada sepuluh paket kabaid yang perlu dihabiskan.

Perjuangan belum selesai.

Khamis, 2 September 2010

Brendon Dan Barakah-Barakahnya

Brendon seorang lelaki tipikal. Beliau berkerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang sabun bagi menjana pendapatan isi perutnya. Brendon pernah bercita-cita untuk menjadi angkasawan namun tidak tergapai olehnya dek kerna ponteng sekolah adalah hobinya waktu di bangku sekolah.

Suatu malam ketika semua insan sedang makan malam bersama keluarga masing-masing, tika semua kanak-kanak sedang berpusu-pusu mencabut jari-jari tangan mereka dengan letupan mercun, tika kaki-kaki bola sedang mencarut di stadium mengutuk mutu pengadilan bola sepak negara mereka, Brendon sedang berjalan menuju ke semak-samun untuk membuang sisa kumbahan hasil dari proses perkumuhan yang berlangsung di ginjalnya.

Tika itulah, Brendon terjumpa seorang bayi. Seorang bayi bersama barakah dibungkus daun pisang ditangannya. Pada saat mata mereka bertentang Brendon mengambil keputusan untuk mencintai bayi itu sepenuh hatinya.

........................................................................

Sembilan bulan sebelumnya di sebuah hotel murah di ibu kota...(bersambung)

Rabu, 25 Ogos 2010

Stereotaipkan Cinta

Bila kau didusta cinta.
Kau kata cinta itu makhluk marikh yang cipta.
Kau kata itu cara mereka menakluki manusia.
Kau kata semua cinta itu pendusta.

Kau kata,
Cinta itu macam peluru buta.
Yang menembak sebarang hati tanpa hala.

Macam kau kata semua cina pembelit.
Macam kau kata semua melayu pemalas.
Macam kau kata semua lelaki ikan bateri.
Macam kau kata semua perempuan komplikated.

Sebenarnya itu hanyalah teori yang kau cipta.
Untuk mengubati hati kau yang parah terluka.

Jauh dalam lubuk hati kau, kau tahu.
Peratusan tipis keberjayaan teori kau tak bawa kemana.
Kerana, esok lusa. Atau lain masa. Kau sekali lagi akan jatuh cinta.

Isnin, 23 Ogos 2010

Aiman Dan Kawan-kawan

Aiman adalah seorang kanak-kanak yang cergas dan cerdas. Aiman suka makan durian. Aiman ada ramai kawan. Aiman berkawan dengan kura-kura, burung, lipas, patung McDonald, pokok serai, awan, dan ramai lagi. Tapi Aiman paling tak suka berkawan dengan pokok kaktus.

Jadi tinggal si pokok kaktus sendirian ketika rakan-rakan yang lain sibuk bermain congkak di taman ataupun farmville di cybercafe. Sendirian. Kesepian.

Satu hari di bulan Ramadan. Aiman dan kawan-kawannya bermain meriam buluh dan tertembak pasu bunga milik mak si pokok kaktus. Mak Kaktus terus mengamuk dan mengakibatkan Aiman dan kawan-kawannya bertempiaran lari.

Keesokan malamnya, Aiman dan kawan-kawannya beramai-ramai berjumpa dengan si pokok kaktus untuk meminta maaf dan menggantikan pasu Mak Kaktus yang pecah dengan cawan plastik yang mereka dapat ketika beli air bandung di bazaar Ramadan petang tadi.

Dan sejak dari itu mereka semua menjadi kawan.

.............................................................................

Pesanan khidmat masyarakat: Sambil menyelam jangan minum air. Batal puasa.

Rabu, 18 Ogos 2010

Bermain-main Dengan Cahaya







...................................................

Sangat seronok rasanya dapat update blog dalam kelas Encik Yunus.

Rabu, 11 Ogos 2010

Aiman Bosan Duduk Dalam Kotak

Masa Aji Man berpelekat menuju ke masjid.
Makcik Biah tengah basuh pinggan dekat dapur.
Abang Zul yang baru balik meniaga kira duit dalam bilik.
Bob Pomen terbungkang membuncit atas sofa depan tivi.

Aiman, seorang budak kreatif pula sibuk memetik bunga-bunga yang berputik mekar dalam radius kampungnya. Dia kata tahun ni special. Bunga api tahun ini akan lain dari tahun-tahun yang sudah.

Baca sini: Welcome Back Ramadan

Ahad, 1 Ogos 2010

Lontaran Hati Yang Bergolak

Langkah perilaku kau terlalu kontradiksi,
Jauh menyimpang dari keinginan isi hati,

Kau sengaja lari tak mahu menoleh sang realiti.

Botol terkandung memori cinta kau capai,

Sehabis kudrat kau hempas ke lantai,

Kau kutip serpih-serpih yang terkecai,

Lantas kau telan biar rindu itu melerai.


Hati yang bergolak tadi itu,
Bergoncang bagai roller coaster terlaju.


Luka kau tak berdarah tadi tak terasa lagi,
Jadi selamba kau melangkah pergi,

Dalam hati kau berbisik sendiri,

"Relaks", bak kata Frankie.

Rabu, 28 Julai 2010

Mimpi Basah

Sebelum tidur basuh kaki.

Ayie, seekor kucing jantan yang comel sedang berguling-guling diatas awan. Ayie gelak-gelak gembira sambil minum teh ais bungkus. Memang syok Ayie berguling. Awan gebu yang terkandung air-air yang disejat dengan bantuan mentari itu membasahkan setiap helai bulu Ayie.

Ayie kemudiannya terjun ke laut yang ada banyak penguin lompat-lompat dari permukaannya. Dan Ayie mendarat atas salah satu penguin yang memakai jersi Argentina bernombor lapan dan terus menunggangnya.

Penguin tersebut membawa Ayie menyelam kedasar laut dengan kelajuan maksima. Namun Ayie sempat juga mengunyah gula-gula getah walaupun sedang menunggang penguin pada kelajuan yang tak terkejar oleh mana-mana komet diangkasa.

Sesampai saja didasar laut mereka nampak ada paip bocor. Ayie terus menutup paip bocor dengan menggunakan gula-gula getahnya. Air laut terus surut.

Ayie mengerbang-ngerbangkan bulu-bulunya untuk mengeringkannya. Kemudian datang seekor koala hijau memberikannya tuala dan sekeping nota ringkas.

"Mak kau suruh bangun. Kalau kau tak bangun juga lepas ni dia kata dia nak jirus air panas menggelegak pula."

...................................................

Petang itu kelihatan seorang lelaki sedang memerah tilam di depan rumahnya.

Rabu, 21 Julai 2010

Warkah Buat Lelaki Gampang

Hai, nama aku Sue. Aku seekor pontianak. Aku tengok belog ini dah lama tak berpenghuni. Jadi aku mengambil kesempatan ini untuk menyampaikan beberapa pesanan aku kepada lelaki-lelaki gampang yang telah menghancurkan hidup aku.

Kepada Zack, teman lelaki aku yang tak reti nak menjaga aku. Sibuk memanjang dengan kerja kau tu. Aku nak bagitahu, akulah dalang di sebalik kehilangan duit-duit yang kau kumpul selama ini. Aku berterima kasih pada si toyol kerana membantu aku tanpa sebarang pengeras.

Kepada perogol(Aku tak tahu nama kau), tahniah kau hampir-hampir jadi seorang ayah. Malangnya aku mati sebab beranakkan anak kau. Celaka! Jangan kau suka sangat. Kau rasa kau sedap sangat dapat tidur dengan perempuan yang kau tak kenal hari tu kan? Mesti best kan? Sebenarnya itu akulah. Aku dah rasuk seorang pelacur yang mengidap sipilis(betul ke aku eja ni, lantaklah). Aku cadangkan kau jumpa doktor sekarang. Hahaha.

Ok dah nak azan ni, aku chow dulu.

Jumaat, 9 Julai 2010

Cinta Untuk Jiwa Merdeka

Sama-sama kita.
Melayang dari atas buaian cinta.
Setiap detik disitu hanyalah yang indah.
Kita bersama berlari menjauh dari dunia gundah.

Pagi nanti mungkin kita masih berlari.
Ke Osaka mencari mentari pagi.
Dan malam nanti mungkin kita masih lagi berlari.
Ke Sahara mengikut telunjuk bintang yang berseri.

Dan di akhir nanti bila semuanya musnah.
Terbaring kita dalam jaga bertilamkan tanah.
Tak mampu lagi berlari walau dikejar dunia gundah.
Dan kita mengharapkan lena nanti berkawankan mimpi indah.

Khamis, 1 Julai 2010

Dua Puluh

Aku belum mati.
Masih belum mati.
Aku masih hidup lagi.
Hidup dalam kepala sendiri.

Dan masa telah berlalu.
Masa itu masih lagi disitu.
Aku masih berkeliaran diruang itu.
Hidup dalam ruang yang telah lama berlalu.

Aku tahu masa ini singkat.
Dan aku tersesat.
Aku sesat.

Hei kawan-kawan.
Mari sama-sama kita nyanyikan.
Nyanyikan lagu harapan.
Dedikasikan kepada si masa depan.

Oohh ohh ohh.

Jumaat, 18 Jun 2010

Langkah Kanan

Selari dengan horizon ini.
Kau dapat lihat seorang lelaki.
Berdiri di telan tenggelamnya mentari.

Nanti. Bila robot-robot kota bangun pagi.
Bersiap untuk pergi, berenang memburu rezeki.
Dia pasti, Dia masih disini.
Terkial-kial mencari.
Mencari erti dirinya sendiri.

Disini, curam tinggi.
Ombak dibawah berbunyi.

Dan, lelaki ini.
Punyai konklusi.

Ini bukan butang ESC.

Selepas Dia pilih langkah kiri.

Jumaat, 11 Jun 2010

Ejen Din: Misi Imposibel 3

Hidup ini penuh pancaroba. Dan untuk melaluinya perlulah manusia itu bergantung sesama manusia yang lain.

Kelihatan Jack Kapcai tergantung secara terbalik dengan kakinya di ikat ke kipas siling yang berpusing. Setelah beberapa ketika, kipas itu berhenti. Aku panaskan hotdog depan muka Jack guna api pateri. Jack dah merenyet-renyet matanya bila peluh-peluh dari ketiaknya mengalir masuk ke mata.

"Nyaman tak?" Saja aku tanya. Sarkastik. Jack membeliakkan matanya sebesar-besar alam. Marah sungguh nampaknya dia. "Yossi Boyka, kat mana aku boleh cari dia." Aku balas balik pembeliakkan mata dia sambil mencucuh hotdog tadi ke lubang hidung dia.

"Aku tak tau!" Menggelupur dia sekali kena torture dengan aku. Aku tenung lagi muka dia. "Aku tak tau! Tolonglah!" Merayu-rayu dia minta dilepaskan. Tapi aku tengok dia ni dah macam Rain dalam iklan syampoo anti-kelemumur tu je. Mulut cakap lain, hati cakap lain.

Walaupun dia cakap dia tak tau, tapi pergerakkan otot-otot muka dia menunjukkan mikro-ekspresi yang sebaliknya. Aku apa lagi, buat muka garang sambil mengacukan pistol pateri tu ke arah perut dia. "Aku kira sampai tiga dalam bahasa jawa, baik kau bagitau aku kalau kau tak nak makan usus sendiri."

"Siji!"

"Aku tak tau! Betul!"

"Loro!"

"Please, betul ni aku tak tau! Gila babi punya tak tau!"

Aku tarik nafas sikit.

"Tel..."

"Ok ok aku bagi tau!"
"Yossi Boyka selalu lepak Starbak sambil minum kopicino yang dibelinya menggunakan duit yang dia dapat melalui aktiviti kejam yang dia namakan "Mencuri Cawan Pengemis" tu."
"Betul ni, sesumpah aku tak terlibat dalam aktiviti tersebut!"
Jelas Jack Kapcai bersungguh.

Aku sengih macam kerang.

(Sambung)

Ahad, 6 Jun 2010

Frinjan 12: Efek Rumah Hijau

Shah Alam 5 Jun, peratusan mat-mat rempit di sini yang beralih ke aliran seni dari aliran sukan lumba motor semakin meningkat. Berdasarkan kajian yang dibuat, fenomena ini terjadi kerana berlakunya satu event yang menarik minat para mat-mat rempit ini untuk bertukar aliran hidup yang bertempat di tempat yang mat rempit selalu lepak, Dataran Shah Alam. Selain dari unsur-unsur seni yang dipersembahkan dalam event ini, kewujudan gadis-gadis hot di event ini menyebabkan mat-mat rempit ini semakin membara jiwa raganya untuk menceburi bidang seni.

Berikut adalah bukti kewujudan entiti gadis-gadis tersebut di tempat kejadian. Nak tengok gambar lagi boleh tekan sini

Awek puisi berbaju indah
Gadis emcee sweet sweet bersemut
Akak Estrella main gitar
Farah adik sedara Mamat
Cik adik Definitely Maybe

Sabtu, 5 Jun 2010

Episod Buli: Lelaki Bermulut Itik

Beliau tidak pandai bergaul. Biasa ibu beliau hanya mengajar beliau untuk menggaul nasi dengan kuah kicap. Tapi belum lagi mengajar beliau untuk bergaul. Di sekolah, beliau ketandusan kawan.

Jadi beliau menjadi sasaran mudah untuk diperalatkan oleh golongan manusia yang rakus dan kurang kasih sayang. Beliau sering dikejar oleh kanak-kanak sebayanya yang gemar membaling pelbagai selipar ke kepalanya. Ketika waktu budak-budak lain bermain bola sepak, beliau sering menjadi penonton. Jika tidak menjadi penonton, beliau akan dipaksa menjadi penjaga gol untuk disepak bola ke mukanya.

Satu hari, seorang pelajar baru mendaftar masuk ke sekolah beliau. Lelaki Bermulut Itik adalah pelajar baru tersebut. Kerana kehodohan Lelaki Bermulut Itik, golongan manusia yang rakus dan kurang kasih sayang membencinya dan mengejeknya dengan pelbagai panggilan yang menyakitkan hati seperti Si Mulut Selipar, Ikan Sepat, Itik Pulang Petang dan sebagainya.

Tapi tiada siapa yang berani mengambil tindakan fizikal kepada Lelaki Bermulut Itik. Kerana pernah sekali seorang senior kena campak keluar tingkap asrama ketika cuba mengepau biskut tin Lelaki Bermulut Itik.

Beliau dan Lelaki Bermulut Itik berkawan rapat memandangkan tiada orang lain yang mahu berkawan dengan mereka. Sejak dari itu beliau tidak lagi diperalatkan lagi. Sebab tak ada orang yang mahu di campak ke luar tingkap.

Khamis, 3 Jun 2010

Ejen Din: Misi Imposibel 2

Bangun pagi aku mandi. Siap siap nak menjalankan misi. Macam misi-misi yang lain, aku tenang saja menghadapi misi kali ini. Objektif misi kali ini adalah menumpaskan sindiket Yossi Boyka. Aku kenal Yossi Boyka. Dari dulu lagi aku asyik kena kelentong dengan dia masa main daun terup.

Ok, mula-mula aku kena cari informasi dulu. Tempat yang paling sesuai untuk cari informasi pasal Yossi Boyka ni adalah McGonald. Orang jahat selalu berkumpul di sana malam-malam sambil makan makanan yang tak berkhasiat. Jadi aku selaku ejen yang berminda cerdas pun menyamar jadi orang jahat pergi masuk McGonald.

Masa beratur nak order makanan tu, aku saja beratur belakang Jack Kapcai. Jack Kapcai ni kira gengster kelas bawahanlah. Kerjanya jual dadih tanpa permit. Dia pernah beberapa kali ditangkap masuk lokap atas tuduhan menjalankan aktiviti parking haram. Aku tau dia pernah berkerja dengan Yossi Boyka beberapa kali. Sebab tu aku saja curi dompet dia.

Sampai turn dia nak bayar order, menggelabah dia cari wallet dia. Muka pucat habis macam ayam berak kabur. So aku pun mainkan peranan aku.

"Cari apa bro?" Aku tanya.

"Jap, aku cari wallet aku ni. Mana aku letak ye." Dia jawab.

"Takpe lah, meh aku bayarkan." Balas aku acah-acah mulia.

"Arigato lah bro. Murah rezeki kau. Wallet aku hilanglah. " Dia jawab. Aku senyum. Lepas tu aku duduk satu meja dengan dia. Sambil-sambil dia makan tu dia tanyalah aku, "Kau bukan orang sini kan? Tak pernah nampak pun." Sapanya pura-pura ramah, termakan budilah katakan. "Haah, aku tengah cari abang saudara aku yang dah lama hilang. Mak dia sakit kat kampung. Dengar kabaunya dia menetap kat area sini." Jawabku membina helah. "Oh ye ke, aku kenal semua ahli komuniti area ni. Mungkin aku boleh tolong. Siapa nama dia?" Tanya Jack Kapcai lagi. Memang aku sengaja pancing dia suruh tanya soalan tu.

"Yossi Boyka." Sambil terus memainkan peranan aku menjawab. Tersedak Jack Kapcai sebaik saja aku sebut nama Yossi Boyka.

..................................................................

Di satu sudut yang lain. Yossi Boyka pun tengah tersedak-sedak ketika menikmati kopicino di kedai kopi terkemuka Starbak.

(Sambung)

Rabu, 2 Jun 2010

Ejen Din: Misi Imposibel

Aku masuk rumah, letak kunci atas meja, buka peti ais, tuang air sejuk dalam gelas, duduk atas sofa.

"Apa kau nak?" Aku tanya.

"Jadi kau tahu aku ada kat sini." Jawab Ejen John sambil melompat turun memecahkan siling rumah aku. Aku rilek saja teguk air sejuk tu sambil gosok-gosok pipi tanda sakit gigi. Gigi sensitif, tapi aku masih guna ubat gigi cap murni.

"Kau masih hebat lagi Ejen Din. Macam dulu." Sambil melangkah ke peti ais Ejen John berdialog. Dia ambil botol air sejuk dan di togoknya. Prang!! Gelas pecah berderai atas kepala Ejen John.

"Jangan togok boleh tak? Kau tak jawab lagi soalan aku." Aku tanya lagi dengan volume yang lebih tinggi sikit. Aku memang pantang orang minum togok-togok botol ni. Mak aku marah.

"Adoi! Sabau la!" Ujar Ejen John sambil mengelap kepalanya yang berdarah. Perlahan dia melangkah ke sofa sambil mengeluarkan satu envelop dari kocek belah dalam baju kot panjang kolar tingginya. Dia letak atas meja tamu depan aku.

"Misi baru. Misi Imposibel." Kata Ejen John. Lantas terus dia terjun keluar dari rumah aku tingkat 20 ni dengan memecahkan cermin tingkapnya. Tak pasal-pasal aku kena claim ganti rugi kat ibu pejabat lagi. Penat dah aku melayan karenah birokrasi.

"Dia ni pun tak reti-reti guna pintu." Kata aku dalam hati.

(Sambung)

Sabtu, 29 Mei 2010

Ejen Din

Satu tinju tangan kiri menepati dagu kanan pak guard itu. Ketika dia hilang keseimbangan aku hayunkan satu lagi penangan ke abdomennya. Kala dia sudah tertunduk menahan senak, pantas aku susulkan gerakan ongbak penuh bergaya. Lutut yang padu itu terus menelan kesedaran si pak guard.

Aku sorok pak guard di belakang kotak-kotak dalam warehouse tersebut. Perlahan aku jejak masuk kedalam dengan penuh gaya ibarat ninja. Agak mudah misi kali ini jika dibandingkan dengan misi-misi musim lalu. Misi menyelamatkan unicorn kerdil yang diculik sindiket penyeludupan haiwan liar kali ini lebih mudah jika dibandingkan dengan misi minggu lalu iaitu menjejak kapal terbang rusia yang membawa serigala jadian yang terhempas di antartika.

Di satu sudut aku nampak empat orang ahli sindiket tersebut sedang bermain poker. Setiap dari mereka bersenjatakan pistol. Aku mengambil langkah proaktif dengan mencampakkan empat batang lidi yang aku jumpa dilantai tepat memasuki lubang telinga setiap dari mereka. Tak sampai lima saat mereka semua rebah tergolek umpama rezeki yang datang bergolek.

"Hei, apa lu buat kat sini?"

Terkejut aku mendengar suara garau segarau suara Ramli Sarip menegur dari belakang. Aku ingat nak minta otograf tapi memandangkan makhluk dibelakang aku bukan Ramli Sarip maka aku batalkan niat tersebut. Sebaik saja aku tengok muka mamat setinggi tujuh kaki ini, terus dia hadiahkan buku lima yang cukup padu. Walaupun aku sempat menahan tapi ia tetap menyebabkan aku melambung beberapa meter kebelakang. Wah gagah sungguh mamat ni, kekuatannya hampir sama dengan Naga Zombie yang aku lawan tahun lalu.

Aku berlari kearah mamat tersebut sambil mengelak kotak yang dicampakkannya. Aku elakkan tinju darinya dengan satu lompatan tinggi sambil menghadiahkannya lutut mantap keatas dahinya. Aku bajet ini kalau makan sepuluh biji panadol activefast pun tak mampu nak hilangkan pening kepalanya. Sebaik saja kaki aku menjejak tanah, siku aku terus ke buah pinggangnya, lapan belas tinju ke rusuk kiri dan kanannya, lutut ke abdomen dan kangkangnya, dan satu tendangan putar tepat mengenai dagu kanannya. Semua itu berlaku dalam masa kurang dari dua saat. Beberapa saat kemudian, mamat tersebut terus tumbang menyembah bumi sambil memuntahkan beberapa biji organ dalamannya.

Aku terus menuju ke office bos besar sindiket tersebut. Mereka yang cuba menghalang mudah saja aku tumpaskan dengan tangan kosong. Bam! Aku terajang pintu office bos besar tersebut. Dalam office tu aku nampak unicorn kerdil kat dalam sangkar. Bos besar tu sedang mengacukan pistol pada aku. Aku tenung sekali mata dia. Terus dia hujani aku dengan berdas-das tembakan. Tiga biji peluru aku tangkap guna gigi aku, selebihnya aku elak.

.................................................................

Aku pulang ke ibu pejabat menaiki unicorn kerdil. Dalam hati aku girang selepas mengenangkan bos besar yang aku gantung pada siling warehouse itu dengan kepalanya kebawah. Mesti merah kepala botaknya bila polis sampai ketempat kejadian nanti. Gelak aku dalam hati.

Tett!
(Nada dering telefon tanda ada mesej baru)

"Morning, awak bangunlah. Asyik mimpi yang bukan-bukan je."

Khamis, 20 Mei 2010

The Frog Prince

Putera Katak sangat berang. Orang masa kini selalu memandang tupai saja yang pandai melompat. Walhal katak juga handal melompat. Sepanjang hayatnya di habiskan dengan melompat. Tapi tiada siapa yang mengaguminya.

Suatu hari, Ketika Putera Katak sedang leka mengira bintang, baginda telah diculik oleh sekumpulan saintis berkepak. Saintis berkepak tersebut menjalankan ujikaji pada baginda dengan meletakkan baginda atas mesin joging pada kelajuan maksimum, mengikat baginda pada layang-layang ketika hari sedang ribut, dan banyak lagi ujikaji lain yang patut pembaca bayangkan guna imaginasi sendiri sebab penulis malas nak fikir.

Objektif utama ujikaji ini adalah untuk membuatkan katak boleh berjalan seperti homosapiens. Pelbagai ujikaji demi ujikaji dijalankan oleh kumpulan saintis berkepak namun tiada satu pun mampu menepati hipotesis awal ujikaji tersebut.

Jalan terakhir, para saintis berkepak tersebut membedah perut Putera Katak dan mengeluarkan hati baginda. Hati baginda di transplankan kepada seorang Puteri negeri pari-pari yang terluka hatinya.

Puteri negeri pari-pari pun sembuh dari luka hatinya lantas menyumpah Putera Katak menjadi seekor tupai yang pandai melompat, terbang, berjoging serta berenang. Untuk menambah nilai-nilai fairy tale dalam entri ini penulis membuat konklusi yang akhirnya mereka hidup bersama happily ever after.

Isnin, 17 Mei 2010

Hikayat Si Budak: Pahlawan

Azan Maghrib berkumandang. Hari ini Haji Samad yang azan, kemain merdu lagi bak buluh perindu. Almaklumlah dulu Haji Samad pernah menang pertandingan karaoke anjuran kedai tomyam Ajijah.

Si Bapa, seperti biasa membawa Si Budak ke masjid bagi menunaikan kewajipannya serta mendidik Si Budak agar menjadi modal insan yang terbilang. Dalam perjalanan itu, sempat Si Budak mengejek anjing Tauke Lim yang selalu mengejarnya ketika balik tadika seorang diri. Tapi adanya Si Bapa disisi, Si Budak tak gentar lagi pada anjing Tauke Lim tersebut. Mungkin gentarnya akan kembali besok hari. Anjing tauke Lim tenung saja Si Budak dalam-dalam dengan penuh dendam dan geram. Bila Si Bapa tenung balik, terus anjing Tauke Lim pura-pura pengsan.

Sampai saja di masjid, Si Bapa ambil selipar mereka dan letak atas rak paling tinggi agar ia tidak menjadi mangsa permainan baling selipar geng upin ipin nanti. Kerap juga selipar Pak Imam dan Haji Samad tersangkut atas pokok jambu di belakang masjid itu. Kalau tak mahu digigit kerengga pokok jambu, langkah berjaga-jaga perlu diambil.

Masuk saja pintu masjid, prosedur salam menyalam berlangsung seperti biasa. Si Budak ternampak beberapa ahli jawatankuasa Geng Jahat Taman Sebelah sedang lepak-lepak di penjuru masjid. Mata mereka bertentang dengan pandangan penuh benci.

Sebaik saja Pak Imam angkat takbir, barisan saf paling belakang yang tadinya penuh dengan kanak-kanak harapan nusabangsa terus kosong. Ada yang menyusun selipar-selipar menjadi piramid, ada yang lat ta li lat pilih team, ada yang training nak jadi Usain Bolt. Tapi Si Budak dan beberapa ahli jawatankuasa Geng Jahat Taman Sebelah kini di belakang tandas masjid, sedang bertempur. Masing-masing dengan visi sendiri.

Tiga lawan satu. Kamen Rider, Bezita, dan Makhluk Berbulu melawan Si Budak. Kamen Rider membuka langkah. Satu tinju tangan kiri ke hidung Si Budak, tangkas Si Budak tepis dengan di iringi satu tinju padu ke dagu Kamen Rider. Tumbang seorang. Datang Bezita dengan penangan kaki kanannya, selamba Si Budak elak ke kiri dengan satu tendangan rendah ke kaki kiri Bezita. Lantas tergolek Bezita tak sedarkan diri. Si Budak tenung Makhluk Berbulu. Makhluk Berbulu tengok Si Budak. Sekali kena sergah terus lenyap Makhluk Berbulu dari pandangan.

......................................................................

Lepas isyak, Si Budak pulang.
Sampai rumah Si Bapa dah posing dengan rotan di tangan.

Sabtu, 15 Mei 2010

Saturday Yang Santai

Suasana kedai kopi pagi itu seperti pagi-pagi yang lain. Nampak sibuk. Bezanya, saturday peratusan pelanggan yang take away berkurang. Di satu penjuru, kelihatan Syamsudin dan konco-konconya melepak bersama gelas teh tarik masing-masing.

Syamsudin cakap,"Korang tahu tak, setiap kita manusia ini ada spotlight untuk menerangi hati-hati orang sekelilingnya." Konco-konconya Syamsudin hanya angguk-angguk sambil meneguk teh tarik mereka. "Yelah, mesti ada seseorang yang mampu menerangi jiwa setiap individu itu, yang mampu buat individu itu rasa selamat, bahagia lagi ceria." Sambung Syamsudin lagi.

"Macam kau dengan akulah tu, bila aku tak ada duit aku rasa selamat je dengan kau. Bayarkan teh tarik aku, Syamsudin." Balas salah seorang konco-konco Syamsudin yang bernama Sabri itu.

Rabu, 12 Mei 2010

Portal Ke Dimensi Baru

Hari itu perut Aku(bukan nama sebenar) bergempa, petanda hari ini ada sesuatu yang akan terjadi. Tapi Aku(bukan nama sebenar kot) selaku pelajar paling kewl dalam kampusnya buat rileks je. Langkah kakinya disusun kemas menuju ke tandas di fakultinya.

Dengan tenang Aku(betul, bukan nama sebenar) masuk melepasi lelaki-lelaki bermuka dinding. Selamba dia tolak pintu tandas second last. Aku(nama sebenar dia lain kot) adalah lelaki supetisyes. Aku(kau agak-agak nama sebenar dia apa?) percaya tandas second last adalah pilihan yang terbaik. Tak kira dimana saja ada tandas awam, tandas second lastlah pilihan Aku(aku cakap bukan nama sebenar, bukanlah. degil!).

Selesai tugas Aku(bukan nama sebenarlah!) disitu. Dia tarik flush.

[cahaya terang benderang tiba-tiba]

Rupanya Aku
(tak percaya ke, bukan nama sebenar dialah!) telah di teleport ke satu dimensi baru. Dimensi dimana tak ada mat rempit mengaplikasikan ilmu fizik dijalan raya, tak ada polis yang suka acah-acah main counter strike, baby-baby semuanya hepihepi gelakgelak tanpa risau akan biawak, orang paling miskin pun drive bmw nak pergi lepak makan beefsteak dengan pemimpin negara, dan setiap hari mak-mak boleh shopping langsir dekat Jakel lepas habis tonton drama bersiri Tasbih Cinta.

Isnin, 3 Mei 2010

Neslo

Ini kisah pari-pari dengan patung kapas berbentuk syaitan merah yang comel. Patung kapas berbentuk syaitan merah yang comel ini bernama Bibi.

Satu hari Bibi terserempak dengan pari-pari yang sedang mundar-mandir di atas dahan sebatang pokok Rhu. Wajah pari-pari tampak gelisah, mungkin dia terlupa nak cuci muka pakai serbuk magis pagi tadi. Bibi tahu yang pari-pari itu tak sukakan dirinya kerna dia berbentuk syaitan merah yang comel. Namun begitu, dia bukanlah syaitan yang betul. Bibi tak pernah pun menjejakkan kakinya ke pasaraya Isetan.

Tapi berbekal iklan nasihat khidmat masyarakat yang kerap berkumandang di corong-corong radio, "Budi bahasa budaya kita". Bibi teguhkan jiwa untuk bertanya akan kegelisahan yang melanda jiwa kecil sang pari-pari.

[Mereka berdialog dalam bahasa yang tak diketahui]

Rupa-rupanya bidadari terlupa bawa minuman energinya ketika mahu mencatat nama kanak-kanak nakal di tadika sana. Tanpa minuman energi tersebut sang pari-pari tak dapat terbang pulang ke awan sitrus dimana tempat dia menetap.

Jadi Bibi merelakan dirinya disumpah menjadi jet pejuang untuk membawa sang pari-pari terbang kembali ke awan sitrus. Sungguh mulia jiwa Bibi si patung kapas berbentuk syaitan merah yang comel tersebut.

.......................................................................

Besok pagi aku bangun aku tengok ada patung kapas berbentuk syaitan merah tengah peluk-peluk manja perut aku. Lepas tu aku sambung balik mimpi ronda-ronda naik basikal dengan gadis di kawasan kampung yang asing bagi aku.

Moral: Jangan minum neslo malam-malam.

Selasa, 27 April 2010

Kurios Tepi Kain Orang

Encik Latif, atau lebih dikenali sebagai Pak Lat (atau Palat) adalah seorang anggota masyarakat yang amat prihatin. Beliau amat mengambil berat tentang apa yang terjadi dalam lingkungan komunitinya. Perihal semut tersalah curi garam di rumah Cikgu Limah, dia tahu. Kisah Encik Karim nak buang kucing parsinya, dia tahu. Enab anak Kak Lijah Janda bercinta dengan mat bangla petronas bandar sebelah, pun dia tahu.

Selagi ada yang dia tak tahu. Dia akan bertanya sehingga dia tahu. Kalau ada orang tanya pada dia, perkara yang dia tak tahu, dia tetap akan buat-buat tahu. Pak Lat sememangnya seorang peniaga tauhu yang berkaliber. Namun kesibukan kariernya tak langsung menjejaskan pada keprihatinannya pada masyarakat setempat.

Pak Lat seorang yang prihatin. Beliau akan sebarkan cerita aib orang lain kepada anggota masyarakat lain untuk meraih perhatian. Baginya, perhatian itu adalah lampu penyuluh hidup, atau rebung buluh yang dilenturnya sedari kecil, atau udang yang disoroknya disebalik batu. Perhatianlah tangga usaha dia untuk mendapat darjat.

Tapi Pak Lat tak tahu. Naga Neraka suka gigit punggung lelaki gila darjat. Pak Lat tak tahu, Pacat Gergasi suka sepak perut orang gila darjat. Pak Lat tak tahu, Gorila Laut suka makan pundi kencing manusia gila darjat. Pak Lat tak tahu.

Siapa nak bagi tahu dia?

Kuriositi bukan saja membunuh kucing.

Rabu, 21 April 2010

Jessica Amanda

Jessica Amanda tiada sebarang hubungkait dengan Jessica Alba mahupun Alamanda Putrajaya. Jessica Amanda hanyalah seorang budak perempuan genit berusia lima tahun. Jessica Amanda adalah anak kepada seorang pendatang asing warga Indonesia yang telah mendapat status permaustautin tetap selepas berkahwin dengan seorang lelaki warga tempatan yang tidak bertanggungjawab.

Soalan: Jessica suka pada lelaki hensem tak?
Jawapan: Tak.
Soalan: Kenapa tak suka?
Jawapan: Jessica tak nak kahwin.
Soalan: Kenapa tak nak kahwin?
Jawapan: Jessica tak nak mengandung.
Soalan: Kenapa tak nak mengandung.
Jawapan: Nanti jadi gemuk.

..............................................................

Soalan: Jessica dah besar nanti nak jadi apa?
Jawapan: Jessica tak nak jadi besar.
Soalan: Kenapa Jessica tak nak jadi besar?
Jawapan: Jessica nak jadi kecil je. Tapi mak tak bagi.
Soalan: Kenapa mak tak bagi?
Jawapan: Mak cakap, ingat senang nak jaga kau?

Isnin, 19 April 2010

Slot Ekspedisi Jiwa: Kawan (Dua)

Pagi-pagi lagi Joe sudah menunggu kepulangan sahabat akrabnya, Man di tepi pantai. Hatinya kini sedang melompat-lompat bermain jumprope. Sudah bertahun lamanya Joe tidak ketemu sama Man. Sudah pastilah hatinya kini rindu. Nasib baik Joe tak pernah dengar radio kalau tidak mesti hari-hari dia karaoke lagu nyanyian Black, Aku Rindu Sayang Kamu.

Ketika matahari baru terbit lebih kurang empat jengkal dari paras laut kelihatan dari jauh bayangan sampan sedang meniti horizon. Joe tahu. Itu Man. Sebab Joe dapat rasa. Itu Man. Man pasti sedang kayuh-kayuh sampan sambil berjoget gembira kerna rindunya pada sahabat akrabnya kian terlerai. Itulah gambaran yang bermain dalam otak kecil Joe.

.......................................................

Matahari sudah tegak mencanak diatas kepala. Bayangan sampan kian hampir ke pasir pantai permai Pulau Siput. Joe hanya tersenyum-senyum. Dinantikan sampan itu mencecah daratan.

Seekor penguin turun dari sampan. Joe tenung penguin tu. Penguin tu senyum. "Akulah" kata penguin. Joe pun senyum. "Man! Hahaha!" kata Joe diiringi ketawa. Man pun gelak.

"Macam mana kau jadi penguin pula ni?" Joe tanya.

"Aku ada termakan penguin jadian ketika disana" Man jawab.

Mereka pun gelak bersama-sama
.......................................................

Click! [Bunyi shutter kamera]
Gambar seekor siput dan penguin sedang senyumsenyum dengan berlatarkan laut dengan sampan dan pokokpokok serta matahari dibalik awan, terhasil.

Ahad, 18 April 2010

Slot Ekspedisi Jiwa: Kawan

Lokman al-Tarbawi(Man) dan Hugo Llorente(Joe) lahir di satu pulau yang letaknya di tengah lautan Hindi. Pulau Siput yang sebesar tiga ratus kangkang kera persegi itu belum lagi termaktub dalam mana-mana peta di atas bumi ini. Man dan Joe menetap di sebuah perkampungan yang letaknya tak jauh dari pantai.

Man dan Joe sudah berkawan akrab dari kecil. Hubungan mereka sesuai diimpresikan dengan aur dan tebing, buku dan ruas, span basah dan tapak sulaiman, tiada siapa yang dapat memisahkan mereka. Kemana Man pergi, Joe ada. Kemana Joe pergi, Man ada. Yalah, mana tak tumpahnya kuah kalau tak ke nasi. Cumanya, Lokman al-Tarbawi(Man) adalah seorang manusia manakala Hugo Llorente(Joe) adalah seekor siput.

Dek kerna rasa dirinya berbeza dengan sahabat akrabnya, Man tekad belayar keluar dari Pulau Siput menuju ke kutub selatan. Man dapat tahu dari television satelit yang dia dapat dari kapal terbang yang terhempas di pantai Pulau Siput tak lama dulu, yang bahwasanya, di kutub selatan sana ada letaknya makmal rahsia kerajaan Amerika yang boleh mengubah rupa bentuk manusia menjadi haiwan, agar boleh digunakan sebagai perisik jika perang meletus nanti.

Demi sahabat akrabnya Joe, Man sanggup mengayuh sampan beribu-ribu batu nautika untuk menggapai tekadnya. Dia mahu jadi siput. Sama macam Joe. Bak kata orang, berakit-rakit ke hulu, berenang-berenang ketepian. Tapi Man tak tahu berenang.

.......................................................

Man hantar mesej kepada Joe melalui camar laut yang kebetulan ondewei ke utara. Yang dia akan pulang tak lama lagi. Joe cuma senyum-senyum. Hatinya gembira.

[Sambung. Penatlah taip]

Khamis, 15 April 2010

Bahasa Jiwa Bangsa: Lahanat

Situasi: Seorang peniaga minyak wangi cilok jenama fragran popular sedang menyapu sampah. Seorang brader berperwatakan sampah dengan tag nama bertulis "Khairul" sedang makan burger di kedai berhampiran. Lalu seorang gadis berpakaian ala-carte western style dihadapan mereka.

Brader Khairul: Wah cantik baju.
Gadis Western: Heh (Malu-malu biawak)
Brader Khairul: Patutlah sarung nangka kebun atuk aku banyak hilang.
Gadis Western: Lahanat kau!

Lantas dengan pantas peniaga minyak wangi cilok jenama fragran popular mengambil dua botol minyak wangi paling harum dikedainya dan menuang kedalam mulut kedua-dua makhluk bermulut longkang tersebut. Dengan harapan mulut mereka akan jadi lebih harum di keesokan paginya dan hari-hari berikutnya.

Peniaga Fragran: Semuanya tiga ratus ringgit sahaja.

Selasa, 13 April 2010

Bas Mini: Ekpedisi Jiwa

Saat aku jejak tapak selipar aku di tangga bas mini. Jiwa aku turut bergempa mengikut irama yang dimainkan enjin bas. Pakcik Drebar hanya mengangguk-angguk kepalanya. Aku toskan syiling lima puluh sen melambung terus masuk ke kotak besi yang bertulis "sila sediakan syiling yang mencukupi" di atasnya. Saja aku tersenyum bangga tapi menyedari tiada sesiapa yang mengagumi aku buat dono sajalah.

Ketika berdiri aku diantara kerusi-kerusi dalam bas mini yang melompat-lompat kecil dek getaran enjin aku lihat ada satu brader yang kool duduk di kerusi terpaling belakang. Di ribanya ada gitar. Rambutnya rock, berserta jeans lusuh dan tee hitam, dia mula memetik gitar. Bas bergerak.

Syubidubidubidu! Brader itu selamba menyanyi. Ikut irama gitar.

Syubidubidubidu! Serentak seisi bas mengikut rentak.

Syubidubidubidu! Oh wo Oh! Brader itu sambung lagi.

Lalala oh rarara! Sambung empat orang gadis kilang di kerusi depan, harmoni. Pakcik baju melayu lusuh di sebelah mat bangla terus meniup harmonikanya. Iramanya selari dengan bunyi gitar yang berkumandang. Empat gadis kilang terus-menerus menyambung Lalala oh rarara! Cuma kadang-kadang gadis ditengah itu berhenti sebab mulutnya termasuk rambut kawannya yang ditiup angin ditepi tingkap. Makcik kebaya merah yang duduk di belakang budak sekolah agama yang pakai baju batik itu mula masuk not tinggi, Yeahhh!! Bidubidubidu Wohhh!! Tempo musik semakin rancak dengan seisi bas mengoyangkan kepala kekiri dan kekanan.

Aku berdiri sambil goyang-goyang kepala mengikut melodi. Tangan aku perlahan bergendang di pinggang. Satu lagi tangan pegang pemegang. Kaki aku turut menyanyi sekali. Aku tengok jam digital di tangan. Tak ada nombor. Tapi ada tulis "Fly up".

Aku tengok di luar tingkap.

Bas mini ini sedang terbang.

Sabtu, 10 April 2010

Ikut Arus

Din sakit gigi. Jadi dia tak ada mood hari ini. Kerjanya serba tak jadi. Tak pasal-pasal Cik Nab Cleaner kena maki.

Cik Nab Cleaner baik orangnya. Dia tak layan majalah mangga. Pagi tadi dia lambat ke tempat kerja. Semua kerana angkara Yob Chelsea yang reti nak senyap bila tengok bola.

Yob Chelsea dah lama tak kerja. Mengabiskan duit mak bapak saja kerjanya. Kalau di kedai mamak Kaderr tu ada sajalah muka dia. Tapi dia dengan Johny Macha memang tak boleh bersua muka.

Johny Macha ni pak guard kaki ngumpat. Hobinya adalah mengutuk orang yang hidup merempat. Tapi kadang tu dia mengutuk tak bertempat. Kalau tak ada Ali Mamak dah lama Johny Macha dan Yob Chelsea ligat berlipat.

Ali Mamak adalah pemilik kedai mamak Kadeer generasi kedua. Dia sudah lama menduda. Dengar cerita dia nak berkahwin dengan janda anak dua. Kopi tariknya hari ini semua terlebih gula.

..............................................................

Din: Bos, bagi kopi tarik satu!

Ahad, 4 April 2010

Sunday April: Best Movie Of Me

Ketika aku makan biskut kering cicah air kering. Aku terfikir sambil perlahan biskut kering yang telah basah itu terjelepuk lembik ke lantai. Mampukah aku gembira esok pagi.


Macha seluar seksi, Awek kilang sabun, Minah kerani bank, Zul peminat Aril, Makcik pembaca setia Mangga, Gitaris jeans lusuh, Kameramen beg besar, Obes ketiak basah. Apakah kehidupan yang mereka telah tempuhi?



Pagi-pagi di stesyen elarti. Dalam puluhan, tidak mungkin ratusan gadis disini. Siapakah yang mungkin menjadi cintaku diesok hari. Diskusi aku dengan hati sendiri. Gadis, kau tahukah aku sedang merindui dirimu disini?

Isnin, 29 Mac 2010

Lagenda Zombie Malam

"Assalamualaikum, Angah mak dah balik ni." Mama buka pintu rumah sambil letak kunci atas rak kasut tepi pintu itu. Tangannya yang satu lagi secara spontan memetik suis lampu bagi menerangkan persekitaran rumah yang gelap itu.

Kelihatan satu makhluk berdiri tegak di seberang ruang tamu yang sana memerhati Mama sebaik saja lampu menerangi segenap pelosok. Kulitnya pecah-pecah umpama delima merekah. Matanya merah berapi bagaikan sos cili. Rambutnya kusut masai seperti mamak jual roti punya misai. Deraman ngeri keluar dari celah-celah ketipan giginya dengan gigilnya.

Mama membeliak mata melihat wujudnya makhluk yang mengerikan tersebut. Pantas Mama melompat jauh melintasi meja makan dan sofa ruang tamu. Terus dengan gayanya tangan kanan Mama menepuk dahi sang durjana dan tangan kirinya menadah sambil dibacakan ayat-ayat suci. Lantas, satu tinju padat tepat menemui dada makhluk yang tak dijemput tersebut menyebabkan ia terpelanting keatas sofa. Selepas mengelinjang beberapa ketika serbuk-serbuk emas keluar dari telinga dan hidungnya.

..................................................

Aku intai ke dalam bilik Mama. Sangkaan aku disangkal. Aku nampak satu peti kayu mengeluarkan cahaya emas di atas katil Mama. Kuriositi membuak-buak di benakku. Aku buka peti tersebut. Cahayanya benderang memenuhi setiap pelosok bilik.

Opah telah meninggal. Sekarang aku tahu. Peti itu milik Opah. Bila Opah sudah tiada. Ia akan cari pemilik baru. Dan ia mencari aku.

Dulu Opah adalah ahli kumpulan Sailormoon. Sebab tu muka aku ada nampak kejepunannya sedikit. Kuasa Bulan milik Opah telah lama terkurung dalam peti kayu tersebut.

Dan serbuk-serbuk emas yang menerangi bilik Mama itu meresap ke dalam rongga-rongga tubuh aku. Tapi malang.

Oleh kerana hormon testoron dalam badan aku tidak sebati dengan Kuasa Bulan Opah. Aku bertukar menjadi makhluk yang mengerikan. Zombie.

Jumaat, 26 Mac 2010

Telefon: Jangan Kacau Aku Tidur 2

"Mak on the way balik kampung ni. Opah tenat. Papa dan adik-adik semua ikut. Angah jaga rumah elok-elok tau. Esok petang mak balik."

Angin dingin bertiup dari bilik mama. Dinginnya lain macam. Masa tu aku boleh dengar bunyi deruman jantung aku seperti ada konsert rock n roll dalam kotak dada aku. Perlahan aku letak ganggang telefon yang sudah terputus taliannya itu. Masa inilah aku terfikir macam-macam kebarangkalian yang akan berlaku jika aku mengintai masuk kedalam bilik mama. Mungkin ada perempuan tua duduk bercangkung ajak aku main congkak, gila aku main gasing pun fail inikan pula congkak. Mungkin gadis berambut panjang mengurai ke lantai sedang bershuffle, fuhh seram gila. Atau mungkin ada badut guling-guling atas katil sambil meratah-ratah ikan dolfin mentah, bulu roma aku dah meremang. Aku rasa kulit aku satu badan dan menegang. Otot aku mula kejang.

Tapi aku beranikan diri untuk mengintai bilik mama. Ye lah, mana tau mama nak prank aku ke. Saja nak buat seprais, kan? Tapi birthday aku lambat lagi. Perlahan aku selak langsir bilik mama. Pintu berkuak sendiri bagai menjemput aku masuk ke dalam.

.................................................

Kuriositi membunuh kucing. Malangnya aku bukan kucing.

Lagenda Zombie Malam bermula.

[Akan bersambung kalau saya rajin]
[Kalau saya tak rajin sila cipta ending dengan imaginasi anda sendiri]

Khamis, 25 Mac 2010

Telefon: Jangan Kacau Aku Tidur

"Telefon! Telefon berbunyi!"
"Telefon! Kami datang!"

Bait bait lagu dinyanyikan Wonderpet sebelum menjalankan misi menyelamat mereka berlangsung kini di television. Aku baru pulang dari kerja tengahari itu dan rumah aku kosong. Mungkin mama pergi ke rumah kawan dia nak minta serai untuk masak kari kepala sotong untuk makan malam nanti. Dan papa seperti biasa bekerja bagi mencari sesuap kfc untuk kami sefamili. Adik-adik aku ke sekolah. Mungkin sedang mengorat awek di kantin sekolah atau sedang tidur dalam kelas sejarah.

Aku hanyut dalam bait lagu Wonderpet sehingga dalam tidak sedar aku telah tidak sedarkan diri. Atas sofa rumah berbumbungkan kipas syiling aku perlahan-lahan terbenam ke alam mimpi.

.....................................................

Telefon rumah aku berbunyi. Kuat.
[Bayangkan bunyi telefon berdering]

Aku masih mamai mamai lagi. Malas nak menjawab. Dan langsung telefon senyap selepas beberapa ketika memekak. "Hello?" Aku dengar suara mama menjawab panggilan. Aku lega, bolehlah aku sambung tidur. "Angah, bangun. Ada panggilan untuk angah." Mama kejutkan aku. Dalam hati aku dah meyumpah sesumpah manalah yang tak boleh tengok aku lena ni. Aku menyambut ganggang telefon dari mama. Aku tanya "Siapa?". Mama aku diam dan terus masuk ke bilik.

"Hello, siapa ni?"

"Hello angah, Mama ni."

[Bersambung]

Selasa, 23 Mac 2010

Orang Minyak

"Raja kita. Selamat bertakhta."
Habis saja lagu Negaraku dimainkan, bunyi putih mengisi kekosongan hati aku yang menonton setia television yang telah tamat siarannya itu. Aku sengaja biarkan bunyi putih itu terus meneroka kepalaku yang sedang bergelandagan. Angin diluar kencang bertiup. Aku rasa langit akan hujan sebentar nanti.

Beberapa ketika. Aku bangkit dari sofa betulkan pelikat. Tutup suis television dan aku menjengah keluar tingkap rumah lima tingkatku itu. Kedengaran bunyi anjing auk auk diseberang jalan sana. Aku syak anjing tersebut sedang memanggil hujan. Tapi orang kata anjing auk auk kerna mereka kenampakan entiti paranormal. Tapi aku tak bersetuju dengan cara anjing tersebut nak bagitau kenampakan mereka itu. Sebab tu aku dah ready Nokia Baling Anjing satu di tepi tingkap ni. Satu lemparan zap membuatkan anjing tersebut tergolek dok terketar-ketar menemui ajal.

Aku tutup tingkap rumah aku dan terus memasang niat untuk bermimpikan si gadis malam ini.

Tiba-tiba.
[Seperti biasa, bunyi latar suspen]

Bunyi ketukan yang hampir saja menggugurkan jantung aku dipintu rumah aku. Bertalu-talu seperti si pengetuknya sudah tak tahan nak pergi ke tandas selepas menahan berak selama lima jam. Aku saja lambat-lambat ke pintu dengan niat mahu saja aku biar dia terberak diluar. Tapi tiba-tiba rasa simpati pula. Aku buka sajalah.

......................................................

Aku lapikkan plastik atas sofa mak aku, dan aku jemput Orang Minyak duduk. Sebagai bangsa melayu yang berbudi bahasa, "Aku minta maaf pasal tadi, bukan apa. Terkejut. Hahaha." Sapaku sopan selepas hampir saja kerusi yang aku hayunkan melekat dikepalanya tadi. Siapa tak terkejut malam-malam Orang Minyak terpaku depan pintu rumah. "Hahaha, ngak mengapa. Salah aku juga." Jawabnya dengan slang jawa yang tak berapa pekat. "Oh ya, tadi kau kata kau datang dengan hajat baik, apa hajatnya?" Tanya aku sambil mengamati kepalanya yang baru aku bantai tadi. "Aku kagum dengan kehebatan kau menumbangkan anjing itu tadi. Ini kau punyakan?" Balasnya sambil menghulurkan Nokia Baling Anjingku tadi. "Oh terima kasih." Aku hulurkan baldi menyuruh dia meletakkannya. Nantilah aku samak.

"Sebenarnya, aku rasa dah malas nak jadi Orang Minyak ni." Dia pandang aku dengan muka hiba yang tak berapa jelas sebab berminyak sangat. Aku tanya, "Kenapa?". Dia jawab, "Yelah, aku kena rogol 100 gadis sunti untuk menyempurnakan ilmu aku, tapi..". "Tapi apa?" Aku mencelah. "Sekarang susahlah nak cari gadis sunti." Katanya perlahan. Aku diam.

Selepas sunyi seketika. Hujan turun.
Aku pun baca ayat Qursi. Dan dia hilang.

Isnin, 22 Mac 2010

Walaupun Kita Berhubung Antara Satu Sama Lain Sebenarnya Kita Tetap Sendirian

Karim termangu sendiri di hentian bas. Dia rasa ada sesuatu yang tidak kena hari ini akan berlaku. Semenjak dari petang tadi dia keluar dari rumah dia belum bersua dengan mana-mana kelibat manusia lagi. Di kedai mamak Hakim yang selalunya dipenuhi ahli jawatankuasa tegar network bisnes tu pun kosong, dengan mamak-mamak yang selalu bising-bising bahasa tamil sebab dia order air kosong setiap kali nak tengok bola tu pun lesap. Jalan raya lenggang, mat rempit tidak ada yang nak mengaplikasikan ilmu fizik di jalan raya hari tu. Tak ada budak-budak balik sekolah main tekan-tekan trafic light pejalan kaki. Lengang. Bagai satu bumi lengang meninggalkan Karim sendirian dengan sinaran lampu-lampu jalan dan kedai-kedai yang tak berpenghuni.

Setelah sekian lama Karim termangu disitu. Satu suara menyapa.

"Sepi, lonlines ini.." Seorang lelaki tua bersuara. Bersongkok tinggi, seluar slek, baju batik butik dan berselipar jepun. Karim melihat saja lelaki tua itu mengusap-usap janggutnya yang putih dan panjang itu disebelahnya.

Karim menunggu. Lama. Dan berpaling malas nak layan.

"Lonliness ini menyapa tiba-tiba. Kau tak tahu bila dia datang dan bila dia akan pergi. Cuma engkau dapat rasakannya. Disini." Kata lelaki tua itu lagi sambil tangan kanan diletakkan didada kirinya. Karim menggangguk-angguk sambil mengeluarkan telefon bimbitnya acah-acah nak mesej girlfriend walhal beliau tak ada kredit pun.

Sabtu, 20 Mac 2010

Rondaan Malam

Semasa cuti semester yang lepas. Aku bekerja sebagai pengawal keselamatan di Taman Haiwan Grosper. Taman Haiwan Grosper agak popular dalam kalangan pengunjung dari luar dan dalam negara. Kerana keindahan flora faunanya yang tiada bezanya dengan mana-mana hutan tropika di atas planet Bumi ini.

Hari itu aku bekerja shif malam. Malam itu gelap, hanya cahaya bulan saja penerangnya dari celah-celah daunan pepohon yang menimbun. Dengan bertemankan lampu suluh yang nak mampus nyawa-nyawa ikan keli yang mak aku dah goreng dalam kuali pun masih boleh minta tolong tu. Aku gagahkan hati untuk meronda. Bak kata pengawal lama disitu, "Kita cari rezki halal nak."

Hampir 2 jam aku meronda, "luas juga Taman Haiwan Grosper ni" detik hati aku.

Tiba-tiba.
[Unsur suspen disini dengan bunyi latar tipikal filem seram melayu]

Aku rasa spotlight di belakang aku terbuka dengan sendiri. Secara spontannya aku berpaling kearah spotlight yang menyilaukan mata tu. Tangan kanan aku menepis silauan menyakitkan tu sambil mata aku mencari anasir manakah yang coba membuat onar ni.

"Tolong, awak tolong saya please."

Aku dengar suara itu dari seorang gadis berbaju tee kecik ketat dengan tudung ala minah indon dan seluar singkat cutting cikang. Seram aku tengok. Tapi aku buat-buat rilek je. Aku tanya.

"Ada apa cik adik."

"Saya cari jantung saya, tadi gelap sangat jadi saya bukalah spotlight ni. Tapi masih tak jumpa-jumpa lagi."

Aku suluh-suluh guna lampu yang tak berapa ikhlas nak suluh tu. Dan,

"Haa, tu dia atas pokok tu, sekali dengan usus tu"

"Ha ah. Mesti tercicir tadi ni."

Lantas gadis tu pun terbang mengambil jantung dan ususnya diatas pokok tu dan dimasukkan kedalam mulutnya yang dinganga seluas mata memandang. Dan terbang terus meninggalkan aku tanpa mengucapkan terima kasih. Dahlah tak berbudi bahasa, spotlight ni pun bukannya dia nak tutup balik. Dem.

Selasa, 16 Mac 2010

Tragedi Kampung Fatimah Kacip

Buku Paling Seram 2010[Setakat ini]

Misterius. Buat otak kau terus berfungsi.
Penuh tragedi, aksi serta komedi.
[Spoiler: ramai orang mati]

Mesej:
Peliharalah alam sekitar kita.
Sila hafal betul-betul ayat qursi.
Tidak semua manusia itu manusia.
Orang tamak selalu rugi, macam anjing dengan kucing.

Nak tahu apa yang terjadi di Kampung Fatimah Kacip?
Klik sini
[Boleh habis di baca dalam jangka masa 2 jam]

Isnin, 15 Mac 2010

Keindahan Ciptaan

Aku terbaring sendiri disini.
Menikmati keindahan ciptaan.

Keindahan malam.
Dengan sinaran bulan.
Yang mengubati pungguk kesepian.
Dengan hiasan bintang.
Yang menceritakan keindahan alam.

Indahnya;
Tidak mustahil bagi-Nya.
Untuk untuk menciptakan.
Ciptaan seindah dirimu.

Dan moga saja.
Nanti, akan tiba.
Masa kita bersama.

Keindahan ciptaan.

.................................................

Azan berkumandang.
Menghentikan lamunan mimpi.
Dan aku terkesima sendiri.
Tersenyum sedih, tanpa kau disisi.

[Rewrite: Written by 16 years old's me]

Nota: Sengaja aku tersenyum melihat aku yang dulu.

Khamis, 11 Mac 2010

Obses: Aku Hilang Warna

Rainbow Yang Hilang

"Anak umpama kain putih."
"Kitalah yang mencorakkannya."

Maksud aku bukan kau boleh dengan kreatifnya mencorakkan mereka dengan seni batik kau tu. Dasar manusia. Makan cekedis banyak sangat, itulah jadinya.

....................................................

Mutualizem.

Yes, aku menganggap semua problem di sini, dunia ini, sebagai monster bagi aku. Dan untuk pengetahuan kau, aku tak takut pada monster. Kadang tu monster-monster ni aku masak buat goreng rempah untuk sarapan aku. Ya, memang sarapan yang kurang sihat tapi jimat kos.

Tapi monster-monster ini makan warna-warna hidup aku.

.....................................................

Betul.
Aku(lelaki) obses pada dia(perempuan cantik).

Baby, its a violent world.
But still, its a beautiful night.

Selasa, 9 Mac 2010

Take A Good Care Of Yourself

"Terbakar kampung nampak asapnya;"
"Terbakar hati siapa yang tahu?"
Karam Singh Walia - Aduan Rakyat

"Hari tu adik nampak ada asap keluar dari mulut Papa"
"Hati Papa terbakar ke Mama?"

..................................................

"Berita hari ini."
"Seorang lelaki diberkas atas tuduhan merompak seorang wanita. Mangsa kehilangan empat utas rantai, tujuh bentuk cincin, enam gelang tangan, dua gelang kaki, tiga telefon bimbit dan satu botol minyak wangi. Kerugian dianggarkan bernilai RM empat belas ribu"

Ahad, 7 Mac 2010

Romantikalawanita



Peristiwa di Pekan Frinjan 9.0
[Gambar selanjutnya itu flickr dalam juga taruk]

Sabtu, 6 Mac 2010

Bantu Aku Disini Melawan Monster Sepi

Jam pagi mengejutkan aku. Macam hari-hari yang dulu. Aku rasa aku akan jalani hari ini seperti hari-hari yang lain. Aku rasalah.

..................................................

Malam tadi.

Aku baring atas katil. Dengan kaki terkangkang tangan mendepang. Aku pandang syiling. Tak taulah syiling tu pandang aku ke tak. Perlahanlahan aku swallow perit hati aku sendiri. Mana tak peritnya, tepi katil ni ada monster Sepi sedang berjoget lagu aselehe sambil menjelir lidah simboliknya mengejek aku. Aku memang dah lama menyirap dengan monster Sepi ni. Dah macam-macam aku buat untuk menghalau dia pergi seperti campak dia dalam washing machine, bawa motor laju-laju sambil heret dia kat belakang, tabur serbuk cili kat lapan biji mata dia dan sebagainya. Tapi dia tak pernah serik nak menganggu aku.

Dan dalam penuh kesabaran aku menelan keperitan tu, aku terlelap. Dan bermimpi. Seperti biasa aku tenggelam dalam periuk sup masakan monster Sepi. Dan datang seekor biri-biri putih menyelamatkan aku. Dia sambar aku keluar dan terbang ke awan. Kami berborak mesra dan kini monster Sepi tak boleh kacau aku lagi. Sebab dia tak boleh terbang. Biri-biri putih yang bernama Bebe tu ajak aku main sepak bantal kat atas awan tu. Sedang kami berseronok menyepak bantal tu. Jam pagi berbunyi.

Aku tengok monster Sepi dah gelak-gelak kat bawah tu. Damn.

..................................................

Seterusnya: Bunyi Gitar Cinta Dan Kita

Isnin, 1 Mac 2010

Hari Februari Yang Hilang

Sebelum Masihi dulu. Semua dinosour telah diculik oleh orang Marikh dan disorok didalam satu ruang vorteks di dimensi lain. Adalah sikit-sikit yang terselamat sebab kapal angkasa mereka ketika itu telah pun terlebih muatan.

Selepas itu tamadun manusia bermula kerana manusia ketika itu bukan lagi lauk untuk dinner para dinosour. Dan ketika itu manusia meneka yang bulan itu ada banyak kerna setiap malam bulan yang berbeza rupa akan keluar. Tapi setelah kajian dibuat oleh pihak berwajib, mereka telah berjaya mencipta "alat pengintai angkasa" (baca dengan nada Doraemon). Mereka mengintai bulan dan menjumpai hanya sebiji bulan saja yang wujud.

Satu ketika seorang ahli astronomi purba telah menggunakan alat pengintai angkasa itu untuk mengintai matahari. Dan ketika itulah satu peristiwa yang tak dijangka berlaku. Ahli astronomi tersebut ternampak seorang gadis berpakaian ketat warna emas dengan kasut roda sedang meluncur laju sambil membawa lari beberapa hari dalam bulan februari didalam beg bimbit yang dibawanya. Dan lenyap disebalik planet-planet yang bertaburan.

Sehingga kini hari-hari februari yang hilang itu masih belum dijumpai.

Khamis, 25 Februari 2010

Komedi Tragik

Petang yang macam biasa. Aku mainkan lagu mellow dalam cakera kepala aku sendiri. Dan aku berjalan guna kaki sendiri nak membekukan hati yang meronta-ronta mahu terbang ni.

Sampai di lampu trafik aku nampak seorang badut di seberang jalan yang sana. Mata aku tengok dia. Mata dia tengok lampu trafik. Dan sebelah badut ada budak acah-acah gengster yang aku rasa nama dia John kerana dia kelihatan seperti John kutuk-kutuk badut tu. Badut tu buat tenang je, setenang air sungai yang budak-budak selalu sangkakan tiada buaya tu. Lampu trafik ketika tu ada gambar orang lidi berdiri warna merah dan kereta motor lori helikopter dan segala bagai kenderaan kelihatan melintas antara kami.

Beberapa saat kemudian. Badut tu sepak budak yang aku rasa nama dia John tu sehingga terpelanting ke tengah jalan dan di seret treler dua puluh tayar sejauh lapan puluh meter. Kemudian kami melintas dengan tenang.

...................................................

Aku pernah terbaca satu nota kecil yang aku jumpa dulu.
" Semua orang fikir clown itu baik. Sebenarnya clown tu jahat gila. Dah la kejam lak tu. Tapi saya suka clown. Sebab clown comel suka buat budakbudak gelakgelak hepihepi."

Khamis, 18 Februari 2010

Memori Itu Kanser

Aku balik sekolah dan mama panggil kami adik-beradik ramai-ramai masuk bilik. Dan aku nampak air mata mama masih belum kering.

Akak tanya "Kenapa mama?"

Mama jawab "Papa kamu dah ditelan monster"

...........................................................

Aku masih teringat masa papa ajar aku sepak bola buat pertama kali dan lepas tu aku boleh belagak dekat Luqman budak belakang rumah aku dulu.

............................................................

Tips buat gadis


Kalau anda tak suka diganggu lelaki ketika anda melepak di kedai mamak sekitar seksyen tujuh, Shah Alam. Mudah saja, pakai baju serba hitam dan bawa satu fail bersama.

Selasa, 16 Februari 2010

White Room

Dalam sebuah bilik.
Putih dan kosong.
Yang ada hanyalah Aku.
Dan sebuah kotak kayu.
Dan bingkai gambar yang bertelangkup.

Dan ketika itu.
Aku nampak.
Kita. Kita yang dulu.
Bawah pokok kenangan.
Kita berbicara.
Bicara kisah kita.
Kau dengan kisah kau.
Aku dengan kisah aku.
Menjadi kisah kita.

.........................................................

Kini tinggal Aku.
Aku seorang dalam bilik kosong.
Dan putih. Terang melenyapkan penamatnya.
Terbaring dalam sedar. Realiti.
Masih tersesat didalam mimpi.

Aku menyanyi. Sendiri.
Lagu Coldplay.

Ahad, 14 Februari 2010

Polimorfizem

Pagi,
Aku Brian, dan aku seekor anjing. Port jajahan aku adalah sekitar Chow Kit Road. Dan tak ada siapa pun yang sukakan anjing kurap seperti aku. Aku dihambat dengan segala bagai objek perabot oleh mereka yang bencikan anjing kurap seperti aku. Mereka kata menjadi anjing kurap adalah dosa. Pembawa malang dan segala kebencian. Aku dah biasa. Tak apalah.

..............................................................

Malam,
Helo gua Brian. Orang kat sini semua kenal gua. Malam ni gua nak cari mangsa baru. Sebab Bedah si mak ayam tu dah bising-bising kata tak ada stok baru. Menyirap gak gua dengan Bedah tu. Tapi apa nak buat, nak cari makan beb. Biasa gua berpeleseran kat kelab-kelab malam. Cari gadis-gadis mabuk untuk dibuat lauk.

Jumaat, 12 Februari 2010

Disuatu Sudut Diatas Bumi Pada Ketika Ini

Hitam malam sudah memekat.
Ditepi sebuah kedai serbaneka 24 jam.
Ditengah-tengah sebuah bandar.

Kelihatan seorang lelaki.
Terlena disitu. Homeless.
Menangis meratapi mimpinya.

Steve datang mendekati.
Dan menghulurkan sebotol wiski.

"Believe in your dream brother."

..................................................................

Ketika planet berputar pada paksinya.
Menjadi kilauan bergemerlapan dilangit malam.
Johny the boy kata itu toothfairy.

Dan Steve sedang merompak sebuah kedai serbaneka 24 jam.

Rabu, 10 Februari 2010

Esok Pagi Akan Cerah

Hari ini yang kejam.
Kerna hari ini kau cumalah watak sampingan. Jadi waiter di kedai mamak malas nak ambil order kau. Jadi selipar kau selalu kena rembat selepas balik solat jumaat. Jadi kereta Evo celup buatan Malaysia tu selalu nak mandikan kau dengan air dari lopak tepi sekolah tu. Jadi drebar bas mini tu sengaja tak mahu bagi kau naik kerna kau tak ada duit syiling.

Jadi malam ini lepas Isyak. Kau bertekad. Esok kau mahu jadi hero.

.......................................................

"Hey awak"

"Hey walaikumusalam"

"Assalamualaikum, awak cantiklah"

"Terima kasih"

"Boleh kita berkawan"

"Masuklah meminang. Ini alamatnya"

Hari Ini Kejam Tapi Kau Tetap Cantik Sayang

"Kenapa kasut awak kotor?"

"Saya jatuh longkang tadi."

"Kenapa seluar awak koyak?"

"Ada biawak gigit tadi."

"Kenapa kepala awak berdarah?"

"Accident. Lori langgar."

"Kenapa awak tak pergi hospital?"

"Sebab saya nak jumpa awak."

(Dialog dalam imaginasi)
Perempuan cantik yang tiap-tiap hari ada disitu tak pernah peduli tentang jiwa kering kau kerna kau hanyalah watak sampingan yang sesekali lalu-lalang dibelakang plot cerita hidupnya.

Jumaat, 5 Februari 2010

Bukan Yuna Ok?

Gua bagi situasilah. Lu orang mesti ingat budak-budak ini sedang bergambar dengan Yunakan? Salah. Itu mama gua. Mama paling comel di Malaysia ini, bagi gualah. Sebelah kiri tu budak donat buat muka tengah kunyah peninju dan si panjang sebelah kanan itu nak kata dia tinggi sangatlah sambil meletakkan tangan beliau kat atas bahu mama gua.

..........................................................

Take note: Drunk chicks think that boys with ketayap are hot. They really do!

Khamis, 28 Januari 2010

Lambung Aku Tinggi-tinggi

Aku pantang dipuji. Kira macam alergiklah. Doktor kata penyakit aku ni serius. Semakin aku dipuji, semakin kacaklah aku jadinya.

Tapi aku tak minat tengok drama melayu.

.....................................................

Satu hari ada seorang lelaki ni. Dia kejar aku. Aku nampak dari jauh lagi dia terpanggil-panggil aku. Aku check wallet aku masih elok tersisip dalam kocek seluar aku.

"Abang! Abang!" Terpekik-pekik dia aku tengok.

Aku macam biasa. Rileks sajalah.

Sampai dekat dengan aku. Dia dah tercungap-cungap aku tengok.

"Saya minat abanglah! Abang ni artiskan?"
Aku senyumlah. Tapi terkejut juga.

"Betul bang, Saya memang minat abang. Semua album abang saya beli. Dalam empitri saya semua lagu abang saja. Konsert abang saya tak pernah miss lah! Dari dulu lagi saya minat abang ni."

Amboi, lajunya kau. Aku yang tak habis lagi terkejut terpinga-pingalah tengok sekeliling.
"Biar betul mamat ni." Bisik aku dalam otak.

"Betul bang!"
Aik, boleh baca fikiran aku pula.

"Mana ada saya baca fikiran abang"
"Ni bang, nak autograf boleh?"
Sambil dia hulur pen dan kertas.

Aku pun sain sajalah. Lagipun aku dah lambat ni.

"Abang ni Eman Manan kan?"

Aku kata "Huh?"

Isnin, 25 Januari 2010

Kawan Lama Saya

Hari ini saya mahu bercerita tentang kawan lama saya di sekolah asrama dulu.

Dulu, saya ada mengenali seorang kawan. Namanya Shahrul. Shahrul seorang budak yang pelik. Dia kata dia anak kepada satu famili alien dari planet pluto. Rakan-rakan saya yang lain kata dia gila. Mereka kata sepatutnya paras rupa orang di pluto mestilah berbeza dengan orang bumi. Dia jawab dia cuma menyamar menggunakan teknologi tranformasi supaya kelihatan seperti orang bumi. Mereka kata cuba kau bertukar menjadi orang pluto, kami mahu tengok. Dia kata tak boleh. Mesin transformasi tersebut sudah rosak di mamah anai-anai. Mereka tak percaya kata-kata Shahrul dan berlalu pergi selepas membelasah Shahrul buat beberapa jam.

Saya yang melihat insiden tersebut mengajak Shahrul melepak di belakang asrama berhampiran dengan ampaian baju. Saya tahu Shahrul masih sedih kerna tidak dipercayai rakan-rakan sendiri. Dia kata dia tak tipu. Saya diam saja sambil mnghulurkan biskut oreo padanya. Dia senyum, dia kata nanti familinya dari pluto akan datang menjemputnya sambil tangan mengambil biskut oreo yang dihulurkan. Saya senyum saja dan mengajak Shahrul pergi makan di kantin.

....................................................

Itu kali terakhir saya berjumpa dengan Shahrul. Dan saya teringat yang dia ada kata orang pluto suka menyerang menggunakan molotov cocktail.

Jumaat, 22 Januari 2010

Cerita Malam Itu

Malam tu gua tak boleh tidur. Yalah, Bila saudara mara ramai-ramai berkumpul tidur dikampung. Suasana malam tu sudah macam ada perang antara dinosour. Bunyi dengkuran saling bersahut-sahutan. Semua orang dah pun lelap. Tinggallah gua seorang terguling-guling menahan seksanya deria telinga.

Setelah berjam-jam gua bertungkus-lumus berusaha untuk tidur. Gua putus asa. Dapur gua tuju. Mencari saki-baki makanan untuk melayan perut yang bosan.

Dalam perjalanan tu gua nampak Pakcik Mat menangis dalam mimpi. Anak buah gua si Ayuni pula mengigau nak aiskrim. Gila mana ada orang jual aiskrim malam-malam buta ni.

Di dapur gua nampak opah sedang rilek-rilek di meja makan. Termenung kosong.

"Hai opah." Gua tegur dia.

Opah gua pandang gua balik.

"Tak reti bagi salam?" Dia kata.

"Assalamualaikum." Malu gua.

"Waalaikumsalam." Dia jawab.

Sunyi seketika. Gua cari bekas milo.

"Opah rindukan anakcucu opah." Sedih dia bersuara.

Gua diam saja. Sambil tu gua teruskan projek milo ais gua.

"Kirim salam pada semua ya." Sambung dia lagi sambil tu dia memasang sayap kupu-kupu yang berwarna pinknya.

Ketika gua meneguk milo ais tu dia terbang keluar dari tingkap menuju ke langit.

Stesyen Berikutnya

Hari yang basah itu aku naik train.
Aku cari port baik dipenjuru gerabak.
Infiniti. Aku usha gerabak ini infiniti.
Tak nampak pangkalnya.

Tenang, aku buka akbar semalam.
Ambil manisan mentos dalam poket.
Dan campak dengan bergaya kedalam mulut.
Mata aku mencari tajuk yang menarik untuk dibaca.

..........................................................

Datang seorang lelaki. Duduk sebelah aku.
Tak malu, kata hati aku.
Sana tu kan kosong, lagi aku tambah.

Sunyi.

Lelaki dengan kot hujan itu membuka bicara.
Kau kenal Suezana?. Dia tanya.
Aku tak layan. Kosong aku menatap akhbar.
Dia senyum kecil.
Tangannya disorong keluar dari kocek.
Revolver .38 diletak diruang kosong antara aku dan dia.
Aku sayang Suezana tu. Dia cakap.
Dia tu cantik orangnya. Sambungnya lagi.
Aku diam saja buat-buat baca akhbar.

Lelaki itu termenung lagi.
Dia mengetap bibirnya. Geram.
Aku curi-curi lihat riak wajahnya. Ngeri.
Penuh dengan warna-warna kebencian.
Suezana tu bodoh. Jeritnya perlahan.
Aku paling layak untuk dia. Tapi, dia nak kan si kerepot buncit tu juga. Apalah sangat wang si kerepot tu. Aku pun boleh menjaga adik-adik kecilnya itu. Tak perlu wang berjuta pun.
Hujah lelaki itu laju. Marah.
Aku tahu dia marah.

..........................................................

Stesyen berikutnya, Neraka
Next station, Neraka
Suara datang dari speaker train.

Dia bingkas bangun.
Terus menapak kepintu berhampiran.
Menunggu pintu dibuka untuk dia melangkah keluar.

Sejurus pintu terbuka.
Lelaki itu menoleh pada aku yang membatu.
Beritahu Suezana, aku minta maaf.
Sayu suaranya meluahkan bicara.
Lantas dia melangkah keluar.

Ahad, 17 Januari 2010

Malam Karim Yang Kosong

Kipas berputar diatas kepala Karim.
Bunyinya menemani Karim biarpun kedinginan.

Malam ini. Semuanya kosong.
Karim. Seorang diri duduk di kerusi malas arwah atuknya.
Ditengah-tengah pusaran blackhole Karim melepak.
Berputar-putar rasa dunia.
Tapi dikepala Karim tetap kosong. Empty.

Karim menunggu bintang.
Bintang yang acap kali menemaninya dimalam hari.
Menunggu ungkapan Goodnight dari bintang.
Sehingga kini belum tiba lagi.

Telefon bimbit berbunyi.
Hati Karim tak sabar-sabar membuka mesej yang tiba.
Dengan harapan ucapan Goodnight dari bintang.

"Man Utd tiga, Burnley kosong"

"Yes!" Karim cakap.
Lupa terus hal sang bintang.
Karim basuh kaki. Gosok gigi.
Satu terjunan ke atas katil.
Dan terus terperosok di bawah bantal.

Kerna malam Karim tak kosong lagi.

Khamis, 14 Januari 2010

Ini Bukan Iklan Barangan Berjenama

Bedah jatuh cinta. Dia jatuh cinta pada Zack anak orang kaya. Bedah jatuh cinta pada Zack yang tidak pernah dikenalinya. Ya, dia pernah lihat seorang lelaki menunggang motor berkuasa tinggi yang nampak kaya dan dia rasa lelaki itu kelihatan seperti Zack. Itupun sekali saja ketika polis membuat roadblock di jalan besar berhampiran kampungnya si Bedah.

Kali ini Bedah nekad. Dia mahukan Zack. Keputusan nekadnya itu mendorong dia untuk pergi ke pusat membeli-belah terkemuka negara lantas mencari kedai-kedai yang menjual pakaian dan barangan berjenama. Bedah mengambil pakaian yang cantik-cantik, tas tangan yang cantik-cantik, kasut highheel yang cantik-cantik dan dibawanya ke fitting room. Di sanalah sesi fotografi berlangsung. Setelah puas bergambar Bedah pulang tanpa membeli sebiji gula-gula pun sambil berkata pada staf kedai itu "Teruk betul barangan kedai ni".

Sesampai saja di kampung Bedah terus ke cyber cafe tanpa cafe di kampungnya untuk menguploadkan gambar-gambar tadi ke dalam laman web sosial kegilaan remaja, facebook (seperti yang diwar-warkan media) miliknya. Dan terus pulang ke rumah dengan harapan Zack terpikat selepas melihat gambar-gambar barunya itu.

................................................

Esoknya Bedah bangun tidur dengan hati yang berdebar-debar.