Khamis, 2 September 2010

Brendon Dan Barakah-Barakahnya

Brendon seorang lelaki tipikal. Beliau berkerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang sabun bagi menjana pendapatan isi perutnya. Brendon pernah bercita-cita untuk menjadi angkasawan namun tidak tergapai olehnya dek kerna ponteng sekolah adalah hobinya waktu di bangku sekolah.

Suatu malam ketika semua insan sedang makan malam bersama keluarga masing-masing, tika semua kanak-kanak sedang berpusu-pusu mencabut jari-jari tangan mereka dengan letupan mercun, tika kaki-kaki bola sedang mencarut di stadium mengutuk mutu pengadilan bola sepak negara mereka, Brendon sedang berjalan menuju ke semak-samun untuk membuang sisa kumbahan hasil dari proses perkumuhan yang berlangsung di ginjalnya.

Tika itulah, Brendon terjumpa seorang bayi. Seorang bayi bersama barakah dibungkus daun pisang ditangannya. Pada saat mata mereka bertentang Brendon mengambil keputusan untuk mencintai bayi itu sepenuh hatinya.

........................................................................

Sembilan bulan sebelumnya di sebuah hotel murah di ibu kota...(bersambung)

6 ulasan:

Luna berkata...

anak dia ke? isk..

mirashi berkata...

-__-" scary la ending untuk part ni

saya; AISA. berkata...

ni boleh sambung dengan cerita ponti haritu en en. XD

Si Aizuddin berkata...

Luna,
Anak siapa entah.

Mirashi,
Hehe.. (bersambung)

Aisa Debiru,
Haah, boleh main sambung sambungan.

fndrocka berkata...

nasib baik operator kilang sabun ni gajinye mahal jugak..boleh sia amik anak angkat..nama anak tu daia(dayah) barangkali.

k.e.r.i. berkata...

kisah 9 bulan sebelum tu yang menarik ni.
>:)