Selasa, 30 November 2010

Cahya Untuk Mata

Malam begini perlahan membaham panas petang dengan dingin yang mampu membuat perjalanan darah dalam sistem badan manusia mengalir perlahan. Malam seperti inilah. Dinginnya bukan datang dari suhu persekitaran yang menurun selepas matahari menghilang, tapi dari rasa sepi di hati. Aku dingin. Aku lelaki dingin. Aku dengan dinginnya menonton rancangan karut paparan ejen barat yang berlumba-lumba menendang manusia kedalam lahad kesesatan. Aku, seorang aku.

Di tangga rumah teres dua tingkat yang letaknya disisi ruang tamu rumah ini, aku lihat seorang gadis genit berbaju panda yang comel, sedang menonton aku, yang sedang menonton tivi. Dahlia, aku tengok dia menggosok-gosok matanya dengan tangan kirinya dengan tangan kanannya memegang telinga patung arnab yang terseret dilantai sebaik dia berjalan menghampiri aku, yang menghulur tangan dari atas sofa biru ini.
Tak boleh tidur ke sayang, aku tanya.
Dia terus baring diribaku dengan tangan kecilnya yang dua itu memeluk Bibi, patung arnab merah jambunya itu. Senyum senyum aku memadam aku yang dingin tadi. Jari jari aku menyisir setiap helai rambutnya, lembut. Dan dengan suara bisik aku dendangkan lagu kegemarannya, Arnab diatas Pelangi.

Dicelah keceriaan itu aku terkenang, mama Dahlia.
...........................................................

Sebagai selebriti tivi terkenal yang cantik, berpewatakan menarik dan ayu, mama Dahlia dikerumuni ramai peminatnya dari setiap ceruk tanah ini. Tak kurang juga peminat fanatiknya yang lunatik. Menerima gambar-gambar aktiviti harian mama Dahlia setiap pagi ahad memang perkara biasa bagi kami. Nasib baik percubaan menculik Dahlia untuk mendapat perhatian mama Dahlia dulu gagal, kalau tak kerana Bibi, mungkin aku sudah tiada lagi Dahlia. Tapi itu cerita dulu. Sebelum hari perkelahan kami sekeluarga di Grand Park. Celaka kau, maskot beruang. Kasihan Dahlia, tiada lagi mama. Kerana kau! maskot beruang. Celaka. Aku harap kau jahanam dalam hidup kau dan hidup kau yang seterusnya. Jahanam.

............................................................

'Papa?'' Yes sayang.'' Are you crying?'' No i'm not, i just miss your mom.'''' Me too, i miss mama so much.''Em.'' Can i see mama again, papa?''Em.'' Does mama miss us?''Em.'

'Goodnight papa.'' Em.'

7 ulasan:

Emira Darmia berkata...

ada sambungan x?? mcm best je

Tanpa Nama berkata...

dah sampai masa untuk kawen ni....


[mugi]

Youjie berkata...

kAMu bercerita..tapi aku dapat merasa...

adore~

Si Aizuddin berkata...

Emira,
Ada je. Tapi malas nak taip. Nanti lah, tengok mood.

Mugi,
Kan? Ada volunteer tak?

Youjie,
Thanks.

puding roti berkata...

dh ada tokoh jd bapa muda :D

Si Aizuddin berkata...

Puding Roti,
Hehehe. Kan?

LiLohOnEy berkata...

thumbs up.

terbaik :)


salam blogger, salam maal hijrah