Selasa, 8 Februari 2011

Sedih Kau Adalah Sedih Aku


Sambil aku pegang naskah yassin itu, aku dapat rasa getar kesedihan dari sedu suara yang kau lontarkan tadi. Aku dapat rasa. Sedih itu. Sama.

Sedang itu aku menciptakan plot baru dalam layar kepala aku sendiri.

"Aku, seorang lelaki yang kononnya sedang jiwa racau, gigit segala yang kacau, kenang pada tiap yang terkenang, hembus perlahan sisa karbon dioksida yang aku tak pernah minta, pandang ke langit, aku mengadu pada tuhan, kerna hanya dia yang aku ada, kerna dia yang memberi aku kau."

10 ulasan:

deli berkata...

tabah ! tabah !

where berkata...

rokok?
aku x hisap brand murah..
cepat mati..

nah..
yang nie paling mahal..
aik?
kenape simpan?

wahh, bagus brand nie..
aku nk buat koleksi..
mana bolh hisap..

saya; AISA. berkata...

siapa meninggal?

Si Aizuddin berkata...

Deli,
Tabah tabah pergi sabah.

Wan,
Err.

Aisa,
Kawan punya nenek.

ANISA berkata...

ayat best...keep up!!

Si Aizuddin berkata...

Anisa,
Thanks.

Ili Naquiah berkata...

Tabah kan diri





PrettySugar

puding roti berkata...

sy rs sedih bc ni. bertabah ye awk

Abdul.Fatah.Firdaus (affah) berkata...

tak guna kau. terlalu melankolik.

Si Aizuddin berkata...

Affah,
Hahaha. Kau pun lebih kurang juga.