Jumaat, 29 April 2011

Senyum Itu Aku Mahu

Kerap kali aku sesat dalam semaknya hati yang ragu, bergalaskan setiap kilo tanggungjawab di atas bahu, lemas dalam graviti sifar diruang waktu. Buat aku lupa pada sekian masa akan apa rasa nikmatnya senyum itu. Yang sebegitu. Untuk aku. 

Lepas sudah sudah aku puas mengeluh. Lepas segala dibenak ini semua yang keruh. Kerana mengecapi senyum itu yang bisa buat degup detak jantung, denyut nadi, hirup hembus nafas ini tidak seseimbang biasa. Buat aku rasa luar biasa.

"Ya Tuhan, aku berterima kasih atas kurniaan ini, kekalkanlah senyum itu terus menerus disisi diri ini sehingga aku pergi, kerna sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi Nikmat." Seraya aku bertadah tangan umpama pengemis di tepian jalanan yang tiada langsung akan dayanya.

6 ulasan:

Afe Oth berkata...

senyum yang mampu buat kau lupa kejap lapar dahaga. ouh.

Si Aizuddin berkata...

Afe,
Senyum yang pasti dapat membikin jiwa jiwa lain tersenyum bersama.

puding roti berkata...

senyum sambil tengok cermin bawah cahaya lampu yang terang. if samar2 nanti rasa seram pula. ngeee..

Si Aizuddin berkata...

Puding Roti,
Senyum sambil tengok cermin dan gosok gigi.

nazrinzaidi berkata...

aku tunggu-tunggu bila akan kembalinya zaman kau menulis rancak.

kamon la broh!

Si Aizuddin berkata...

Nazrin,
Well yeah. Aku pun tertunggu-tunggu time tu. :)