Ahad, 30 Januari 2011

Menjadi Rajin: Menyambung Entri

Sedutan entri lepas: sini

Hm. Kata Encik Jamal.

Keletuk keletuk Encik Jamal menekan butang kekunci mesin masanya untuk menetapkan frame masa yang akan dia pergi.

Duapuluhsembilan januari duaribusebelas? Tanya mesin masa tersebut.
Ya. Jawab Encik Jamal.
Konfem eh? Tak nak tukar tarikh? Tanya lagi mesin masa tersebut.
Hm. Jawab Encik Jamal.
Oklah, sebelum nak pergi ada apaapa pesanan tak? Tanya mesin tu lagi.

Phiiiu.

Sampailah Encik Jamal ke masa silamnya, iaitu tarikh sehari sebelum tragedi Maria di langgar pemandu teksi yang sedang leka mengusha kakikaki perempuan.

Hm. Kata Encik Jamal.

Jumaat, 28 Januari 2011

Encik Jamal Dan Mesin Masanya

Encik Jamal, lelaki berumur limapuluhan ini bermenung kosong menonton mesin masanya yang diperbuat dari bahan-bahan terpakai sedang memproses data yang ditekan masuk oleh beliau. Terciptanya mesin ini dari peluh peluhnya mengerjakan bahan bahan terpakai yang dikumpul sejak berkurun lalu, beliau cintakan alam. Dan beliau tak ada bajet nak guna bahan bahan baru.

Pada tika itu Encik Jamal terkenang kembali. Bagaimana beliau mendapat epifani untuk mencipta mesin yang hebat lagi durja begitu.

Kalaulah Encik Mohsin tak bawa teksi hari tu.
Kalaulah Sabrina tak tertinggal bas rapidKL pagi tu.
Kalaulah Encik Mohsin tak usha betis licin Sabrina disimpang tu.
Kalaulah Sabrina muat pakai jenama Roksi lamanya saiz 26 tu.
Kalaulah Azlan tak guna minyak dagu kat Sabrina hari tu.
Kalaulah Azlan tak asyik nak bawa awek dia dating di Mekdi dulu.
Kalaulah Maria, kekasih Encik Jamal tak temankan Sabrina pagi tu.

Hm. Kata Encik Jamal.

Rabu, 19 Januari 2011

Ephemera

Dari celah wayar earphone keluar suara lagenda dulu dulu pekikkan suara hati meminta merayu agar tunggu sekejap, wahai kekasih.

Hiruk pikuk ini cuma ephemera.

Macam fesyen Lady Gaga.

Oh, dah dua ribu sebelas ke?

Sabtu, 1 Januari 2011

365

Aku selak satu persatu helai buku setebal dua inci itu. Aku cari penuh perinci disetiap permukaan kertas tebal itu. Tapi apa yang aku cari entah kemana tak mau mata aku temui.

Tiga ratus enam puluh lima helai kertas. Hilang. Dalam tebal tebal dua inci buku itu. Hilang. Macam chipsmore. Aku mula letak syak yang bagai bagai. Aku tanam prejudis aku pada setiap mat rempit, aku cipta benci pada semua kaki politik, aku rendam amarah pada semua minah tudung, aku, seorang aku stereotaipkan semua homosapien memang bajingan.

Semua mereka curi tiga ratus enam puluh lima helai muka surat dari diari hidup aku. Walhal apa yang aku tak tahu, sebenarnya semua helaian muka surat itu ada pada dia, sang pencinta.

Datang seorang tua berkata
"Tak perlulah kau salahkan dunia"
"Kau, seorang engkau yang pilih untuk jatuh cinta"