Jumaat, 19 Julai 2013

Gangguan Malam

Malam ini sejuk dia lain macam. Tak ada hujan tapi angin bayu bertiup sayu. Bibit lirik Feminin menjadi lagu latar, "angin bayu membawa diriku, sepintas laluku terkenangkan mu". Dari sudut katil aku memandang luar jendela. Terkenangkan si dia, sepintas lalu. Macam lagu tu. Malam ini gelap dia lain macam. Aku rasa.

Aku baring atas katil, tangan bersilang kebelakang kepala aku buat bantal. Rasa bantal ni macam tak cukup tinggi. Tak cukup empuk. Aku pandang siling, siling tak pandang aku. Malas aku layan, aku katup mata. Sambil cuba-cuba melelapkan diri, umpama komputer mahu di shutdown, perlahan aku simpan semua memori hari ni, degup jantung aku perlahan masuk ke mode hibernasi, sehingga aku lelap sendiri. Dekat sebelah tak ada bini lagi.

.............................................................................................................

PRANGGG!!

Tersentak. Aku terjaga. Guruh, kuat gila. Aku pejam mata semula.

Eeeeittt. Pintu bilik aku terbuka, memang aku tak tutup rapat, angin pun kuat. Aku cuba shutdown balik, macam tadi. 

Tetiba saja, Aku terasa macam ada entiti lain atas katil ni dengan aku. Aku dapat rasa jejak dia berdiri meninggal tapak pada spring tilam ni. Berjalan atas tilam menuju ke aku, hingga dia berjejak atas terlentangnya badan aku. Aku dapat rasa beratnya ke dada aku. Makhluk apa ini? Detik jantung aku, belajar dari filem-filem seram melayu, benda macam ni jangan dilayan. Jadi aku terus pejam berpura-pura tak sedar diri. Berhembus nafas busuk ke mukaku. Deramnya dengar di telinga aku. 

"Manusia, bangun. Bagi aku makan" kata makhluk tersebut.

Aku buat tak tahu. Dia hilang. Hingga aku rasa sakit dikaki kiri, seperti digigit-gigit. Aku tarik. Kaki kanan pula perginya. Aku tarik. Hilang dia. Aku buka mata kecil-kecil. Intai mana dia.

Di atas birai katil. Ada satu lembaga.

Guruh berdentum, Kilat memancar. Dari siluet cahaya sepintas itu aku nampak dia. Satu susuk berbulu gelap. Bergigi taring. Dengan kuku tajam. Berekor panjang. Dengan mata yang tajam. Dia berkata, "Hai manusia".

Aku gosok mata. Cuba dengar. Kali kedua. 

Dia berkata, "Meow". 

2 ulasan: