Selasa, 27 Ogos 2013

Sabarkan Ajelah Lagi

Peralihan angin macam ini buat aku penat. Buat aku sedar bahwa aku tak semuda dulu lagi. Bercampur gaul dengan rakan-rakan baru yang tak sebaya lebih usianya sajalah buat aku rasa muda. Hari-hari rutinnya begini, keluar pagihari, pulang dinihari. Penat bukan saja di tangan kaki, tapi jua pada mentaliti. Tapi aku ikhlaskan hati, demi mencari rezeki Ilahi.

Balik rumah jumpa mak, buka kasut, bagi salam.

Salam mak jawab, lepas tu mak tanya. "Macam mana kerja hari ni?"
Sambil tu mata mak tengok tivi.

Aku hulur tangan salam mak, mak sambut dengan fokus matanya tak lari. Aku cium mak punya pipi, aku jawab. "Ok mak."

Aku labuhkan punggung disebelah mak melayan drama tivi bersiri, tak habis-habis lagi dengan cinta terhalangnya tu. Biarlah. Aku buka mulut. "Mak, hari ni abang dapat bos baru, dari Hungary"

Mak jawab "Kau bagilah dia makan"

Aku cakap "Apa kena mengena pulak mak?"

"Dah kata dia hungry, bagilah makan. Ehekhekhek" Mak jawab selamba sambil gelak nakal.

Orang kata kita bila meningkat usia ni makin bertambah tahap kesabarannya, ye dok? Sabarkan ajelah.

"Tengok bunga ni sama dengan baju mak kan?"

1 ulasan:

puding roti berkata...

comel mak. rindu mak snd pulak