Selasa, 3 September 2013

Kembali Pada Asas

Kita sering dihadapkan dengan masalah, isu, rintangan jua cabaran yang menjadi aral yang melintang ditengah jalan, dan kita sering tertanya-tanya kenapa yang melintang itu adalah aral, bukanlah seorang awek atau pakwe cun yang sedang berjemur di bawah matahari, atau emas yang berkilau-kilau, atau teddy bear gergasi, kenapa?

Tetapi kita lupa untuk bertanya soalan yang lebih penting. Bagaimana kita hendak melintasi aral tersebut. Itu lebih penting.

Balik kepada asas penyelesaian masalah. Penyelesaian masalah memerlukan pemikiran yang analitikal serta kritikal. Teknik paling mudah adalah dengan try and error. Dimana memerlukan logika otak kita untuk menganalisis setiap salah yang kita temui. Dan terus mencuba sehingga kita temui jawapannya. Logiknya bila difikirkan bila kita sering salah walau telah berulang kali menukar pemboleh ubah, maknanya punca penyebabnya besar kemungkinan adalah yang malar.

Contoh teknikalnya, jika komputer anda menghadapi masalah, dan tetap begitu walau anda telah menukar atau membaiki RAM, power supply, cooler, graphic card dan sebagainya. Bermakna permaslahatannya bermula pada objek yang malar, motherboard misalnya.

Seperti contoh, jika seorang awek telah bercinta dengan tujuh belas jejaka yang berlainan yang berbeza paras rupa, latar belakang, keimanan, panjang bulu kaki dan sebagainya. Namun malangnya setiap lelaki tersebut telah berlaku curang padanya. Inferensnya bukanlah semua lelaki adalah sama, walhal punca masalah adalah awek tersebut yang malar. 

Begitu jua jika anda mempunyai masalah di tempat kerja, namun sering mengalami masalah walau telah menukar kerja sebanyak tiga puluh sembilan kali di syarikat yang berlainan latar, ekonomi, perniagaan, susunan meja, makcik cleaner dan sebagainya. Lihat apa persamaan dari masalah-masalah tersebut, persamaan paling jelas adalah anda.

Sekian mohon ampun.

nota kecil: masalah kenaikan harga petrol?
  

Tiada ulasan: