Isnin, 11 November 2013

Malam Ahad: Epifani Menjelang Pagi Isnin

Sebelah papan kekunci komputer riba aku terbaring makhluk berbulu comel dengan perut gemuk berlemak. Sambil berpura-purakan dirinya sebuah bantal empuk. Disebalik dinding batu ini kedengaran bunyian enjin memacu piston mengentutkan suara pada ekzosnya, disetiap milimeter maju tayar kedepan aku dapat rasa takungan petrol dalam tangkinya berkurang setitik. Itu disebelah dinding, apa ceritanya disebelah dunia sana? Mungkin ada gadis genit comel bersayap pari-pari yang gigih bermain jarum dan benang mencipta karya, atau seekor penguin yang meluncur ombak berlapikkan kepingan ais nipis perisa strawberi, atau segerombolan pemuja iblis merah sedang berperang bahasa dan upaya dengan pemuja meriam besi.

Jadi, aku disini. Menghirup kopi pahit sambil mengharap. Mengharap agar segala berjalan seperti yang aku ingini, seperti yang dirancang isi hati. Mengharap esok hari cerah dengan mendung berawan separa hangat bersuhukan 28' darjah celcius, tugasan kerja mudah tanpa lambakan tugas tapi cukup mengisi waktu bertugas agar aku tak mati kebosanan ke pejabat tanpa berkat, pasukan bola sepak kegemaran menang besar lantas membangkitkan nafsu mereka untuk mara ke minggu seterusnya dengan set minda sang juara, rancangan aku dan dia berjalan seperti yang aku dan dia mahukan lantas segala berlangsung smooth sesmooth kulit bayi, duit not RM100 digulung berikat getah dengan 10 keping setiap ikat bergolek-golek datang sehingga menenggelamkan kaki aku keparas lutut.

Namun malangnya.

Tiada ulasan: