Rabu, 9 Ogos 2017

Udang

Aku dan kawan-kawan sering keluar lunch sekali, kami ada satu geng yang kami panggil Geng Lapo, kerana ahli-ahlinya belum tiba waktu lunch sudah pun mengaum lapo di group WhatsApp.

Biasanya kami berlapan, cuma kadang-kadang ahlinya berkurang bergantung pada jadual masing-masing. Kalau cukup korum, memang kami akan duduk meja yang panjang atau gabung meja agar kami dapat sekali berborak, bergosip, membahan kawan-kawan, dan sebagainya.

Kadang tu waktu cuti hujung minggu atau cuti am pun kami berkumpul untuk beriadah melakukan pelbagai aktiviti (hiking, 4x4 ride, ATV ride, water rafting, etc) ataupun sekadar roadtrip biasa contohnya macam memburu durian tempoh hari.

Ada satu hari, kami keluar lunch bersama. Dalam banyak-banyak topik yang kami bualkan, adalah juga tercerita tentang durian. Aku dengar je. Bung, Aizat, Oyed, Abe duduk di separuh meja lain, diorang pun duduk dengar je, sambil main handphone, atau makan. Amad mulakan cerita tentang Musang king yang kami beli tempoh hari, Khairul kongsi tips memilih durian segar dari tangkainya. Hazim buka cerita jenis-jenis durian yang lainnya. (IOI,D24,XO, Udang Merah, etc).

Selang beberapa ketika, Abe pula buka cerita.

"Udang Laut pun sedap"

Kami pun mengangguk, tak pernah lagi dengar nama durian tu.

"Isinya putih, rasanya lemak-lemak sikit"

Kami mengangguk lagi. Mungkin spesis baru ni.

"Yang merah tu udang sungai, tak sedap sangat"

Ahhh sudah, ini cerita lain ni.

Bung tegur :"Abe, diorang cerita pasal durian tau, udang apa lak ni?"

Abe: "Laa ye ke?"

Maka berdekahlah satu kedai tu memecah suasana hiruk pikuk kota. Aku punya gelak sampai bergegar pundi kencing. Adoi.

Ini Udang Merah (durian)
Ini Udang (sejenis crustacean merah)

Tiada ulasan: