Rabu, 26 Ogos 2015

Suami Isteri: Tunggu

Tanggungjawab seorang suami bukanlah sesuatu yang boleh diambil enteng, kemaslahatan isteri dari zahir ke batinnya perlulah dijaga baik ibarat menatang minyak yang penuh, tapi zaman sekarang orang dah tak tatang minyak, diorang letak dalam botol je terus. Martabatnya tinggi [no.2, mak yang tertinggi] selaku wanita dalam kalung hati lelaki yang menyempurnakan separuh lagi jiwa lelaki ini.

Petang ini aku kena jemput separuh lagi hati aku balik dari kerja. Kali ni lambat sikit dia keluar, mungkin ada kerja lagi yang perlu disiapkannya. Terkebil-kebillah aku dihadapan pejabatnya sambil merenung pokok pinang setinggi 12 meter berhampiran pondok pengawal itu. "Berapa lama dah pokok ni kat sini?" tanya aku dalam hati sambil mengisi kebosanan diri.

-------------------------------------------------------------

Selang beberapa ketika

"Dah lama tunggu" Si Dia tanya.

"Lama" Aku jawab.

Dia sengih je melihat muka selamba Aku. Buat-buat macam tak bersalah.

"Dah 5 tahun, akhirnya awak jadi milik saya juga" Aku tambah, sambil buat muka hensem.

Tersipu Si Dia, senyum manis, pipi merah sikit.

Sambil gelak manja Dia cakap "Gedik"

Kami pun berlalu menuju sunset, kedengaran lagu Kaka Azraff berkumandang dilatarbelakang.

"Biar ku jalan dulu. Puas aku tunggu puas aku tunggu. Lu lambat macam mana. Itu bukan hal aku bukan hal aku..."

Isnin, 24 Ogos 2015

Siapa Salah?

Di sebuah kopitiam di ibu negara. Kelihatan dua lelaki sedang berdebat atas suatu perkara yang kecil. Mereka duduk bertentangan, atas kerusi unik dengan reka bentuk minimalis import dari negara Swiss, ditengah ada meja bulat berkaki satu warna chrome buatan Jerman. Atas meja ada dua biji telefon pintar brand antarabangsa, buatan China, dan juga sebiji cawan kopi, kopucino, minuman orang Itali, satu shot ekspreso, satu shot susu panas, satu shot foam susu. Telinga cawan menyendeng ke tepi.

Lelaki 1 kata telinga cawan di sebelah kanan. Lelaki 2 kata telinga cawan disebelah kiri. 

Benda sama, perspektif berbeza. 

---------------------------------------------------------------------

Sampai bila kita nak berbalah atas perkara yang remeh?  

Salah siapa?

Selasa, 18 Ogos 2015

Aminuddin Baki

Setiap hari aku pergi dan pulang kerja aku nampak Aminuddin Baki, aku panggil dia Qi, seekor Helang Hindek [Spizaetus cirrhatus]. Duduk melepak atas tiang lampu sambil memerhatikan gelagat manusia berulang-alik di lebuh raya. Rutin harian beliau, barang kali mengharap ada mangsa untuk sarapan atau makan malam di sekitarnya. Sekali-sekala kelihatan beliau melayang-layang dilangit terbentang sambil menghampar sayapnya meluncuri angin. Bebas, bebas kelihatan hidup Qi ni.

Tapi Qi, aku nak tanya sikit.

Bukan, aku bukan nak tanya kau nampak tak macam mana terjadinya kejadian lori besar 12 tayar terbalik melintang jalan hari tu.

Bukan, aku bukan nak tanya kenapa lori sampah boleh terbakar berhampiran exit Shah Alam hingga mengakibatkan jem yang amat dahsyat itu hari.

Bukan, aku bukan nak tanya kau nampak tak nombor plat kereta vios yang kurang ajar tukar lane depan aku tanpa bagi signal hingga hampir membuatkan aku sakit jantung tempoh hari.

Bukan bukan bukan.

Qi, aku cuma nak tanya.

Ada kau nampak kebenaran dari atas sana?

Khamis, 13 Ogos 2015

Aku Yang Dulu

Aku baca,
Tulisan aku yang lalu.

2009. Tulisanku berkisar pada apa yang aku dan mereka disekeliling aku lalui dan terjemahkannya dalam tulisan imaginatif, dan aku putarkan kosa kata agar lebih banyak yang tersirat dari yang tersurat.

2010. Aku masih terapkan gaya penulisan yang sama, cuma aku serapkan lebih banyak idea dari karya kreatif orang lainnya yang aku rasa sesuai dengan apa yang aku faham. Berjalanlah aku mencari segala yang art, yang aku rasa dapat mencerna otak aku supaya terus di luar kotak.

2011. Cinta. Tahun ini tahun cinta. Musim bunga. Raikan ia.Dan cerita disini tentang si Dia. Yang manis-manis belaka. Makan garam rasa gula.

2012. Tak banyak penulisan disini. Cuma aku lebih gemar dengan pemikiran falsafah setelah diracuni kursus pengajaran di universiti. Bahan pembacaan aku berubah, tiada yang indie, tiada lagi buku fixie, yang ada Socrates, Al-Attas dan seangkatan dengannya.

2013. Disini masa aku bersama insan-insan yang aku cinta. Keluarga dan si Dia. Di ketika kerjaya baru saja bermula, fokus aku lebih pada material dan pendapatan. Stabelais. Mengenal erti rezeki. Mengenal erti hidup bertuhan.

2014. Tahun yang penuh dugaan. Yang tak ku ceritakan disini. Dan diseparuh jalan, jari jemari aku berhenti. Taip. Taip. Taip. Bekspes.

2015. Permulaan baru. Dan Alhamdulillah atas limpah kurnia Ilahi, berjaya kami lalui. Tiada lagi "Aku", yang ada hanya "Kami".


Harapan kami, jemari ini tak berhenti menaip disini. Semoga berjumpa lagi.

[2387 hari disini]
[194 post]
[21203 pageviews]
[258 pengikut]




Selasa, 11 Ogos 2015

Aku Tanya Apa Khabar

Apa khabar?
Setelah sekian lama.
Biarlah tulisan ini jadi yang pertama.
Catatan ku disini pada tahun dua kosong satu lima.

Aku tiada masa.
Lemas dalam kesibukan kerja.
Lantas menelan segala kebernasan idea.

Jadi aku tanya semua, apa khabar?

cc: shax, dark, zahir, kiba, aisya debiru, puding roti, eireen camelia, macha, mugiwara, youjie, fatah, dila john, ana green, nazrin zaidi, kak ellie, aishah conteng, keri, farah leia, ain mata, tengku fir, orang lidi dan semua pembaca lainya.


Isnin, 14 April 2014

Bilamana Lambat Kahwin Menyebab Kematian

Hamdan, seorang pemuda bujang. Berparas rupa kacak dan berbadan sasa umpama atlit. Gemar menunggang motorsikal dek kerna peningkatan harga petrol. Berkerjaya sederhana selaku eksekutif syarikat nasional swasta, menjadikan rutin hari-harinya pergi kerja 9.30 walaupun waktu pejabatnya adalah 9.00 pagi ke 6 petang. Dan pulang malam ikut suka hati dia kerana tiada bini yang menanti dirumah menyambutnya sambil hulur tuala dengan secawan kopi.

Dan hari itu, dia terlambat. Walaupun tak pernah cepat. Tapi kali ini dia terlambat dari lambat-lambatnya yang biasa. 9.30 pagi baru terjaga dari tidur kerana malamnya tadi lewat dia tidur dek melayan otaknya yang berlegar-legar ditaman cinta bersama bayangan bidadari, sambil menyembur feromon memenuhkan ruang legar mindanya dengan hormon-hormon kelakian. Jadi, dia terlewat.

Dengan mengendong hati yang bersalah, dia memecut motorsikalnya walau dia tahu lambatnya dia tak ada orang yang nak marah. Sehingga secara terkejut, berselindung dibalik terowong dan pepohon. Di balik selekoh, segerombolon polis melakukan pemeriksaan. Kejutan.

Dek kerna terkejut umpama beruk, Hamdan menekan brek emergensi hingga memalu tayar bengkang-bengkok kekiri kanan hingga betul-betul terberhenti didepan kasut berkilat polis tersebut.

"Lesen, roadtax, IC" ujar polis tersebut.

Hamdan tersengih. Sambil mengagau-gagau koceknya mendapatkan dompetnya.

"Macam mana kau boleh brek emergensi? Tak nampak ke roadblock". Polis bertanda nama Rosli itu tanya.

"Saya tak nampak road block tuan" Jawab Hamdan sambil menghulur dokumen-dokumen diminta.

"Tak nampak? Ini koman-koman 50 meter boleh nampak. Kau bawa laju ni"

"Saya dah lambat nak ke ofis ni tuan"

"Macam mana lambat, bangunlah awal. Tak ada orang kejut pagi?"

"Tak ada tuan, saya bujang lagi"

"Tu lah, kahwin cepat, ada gak bini nak kejut"

"..."

"Tau tak kelajuan tu boleh membunuh, dah. Bawa motor elok-elok". Leter Tuan Rosli sambil memulangkan dokumen-dokumen Hamdan.

Hamdan menghidupkan enjin motornya sambil berlalu pergi.

Sambil otaknya menyimpulkan. "Kalau lambat kahwin boleh membunuh"

Khamis, 13 Mac 2014

Hari Ini Terbang Tinggi: Esok Sambung Doa Lagi

Langit disebalik jendela ini putih terang benderang.
Burung besi main terbang-terbang kini sudah hilang.
Pakcik tua buat lawak dilapangan satu dunia pandang.

Biar berbelas ribu jam kau berlatih bertatih membawa langkah jelajah dunia.
Biar era ini yang dijamin teknologi besi dengan segala cerdik otak manusia.
Biar secantik mana cuaca buat layang-layang terbang membelah awan menitip biru langitNya.

Ingatlah, penghujungnya semua akan kembali,
kepada Dia.

#PrayForMH370

Selasa, 25 Februari 2014

Janji: Sesi Bertemu Bidadari Hati

Jalan ini nampak panjang. Aku lihat jauhnya jalan tak nampak dihujung.
Kiri kanan aku dikeliling orang. Bibir tersenyum mata mereka merenung.
Jauh kedepan fikiranku memanjang. Jiwa berdebar harapanku menggunung.
Semua didepanku membuka ruang. Agar langkahku tak jatuh tersandung.

Selangkah, demi selangkah.
Aku melangkah.

Hinggalah,
Mata aku dipersonakan oleh pemandangan, yang seindah-indah pemandangan. Jantungku degupnya hilang keruan bagai Ultramen kehabisan kuasa. Aku hilang ingatan, lupa bagaimana proses respirasi berjalan. Usus-usus aku sepakat seia sekata berjoget mambo irama twist. Bagai diserap segala kekuatan aku sehingga seluruh tubuhku meregenerasi laju, upayaku jadi sebaya nenek tua kebayan di Gunung Ledang. Segalanya diserap oleh kecantikan itu. Bidadari, bagaikan bidadari hatiku.

Dan disitu aku berjanji.
Dengan izin dari Ilahi.
Kau akan aku miliki.

--------------------------------------------------------------------------------------------------------

Datang secawan kopi panas di depan aku. Mereka kata kopi itu panas. Jika aku tak merasanya sendiri masakan aku tahu kebenaran akan panasnya kopi itu. Jadi aku perlu merasanya sendiri, jika benar hangatnya melecurkan lidah, beri aku masa agar hati-hati aku hirupkan ia. Tidaklah jua aku menidakkan mereka dengan kata-kata tidak percaya lantas meneguk pantas ketidakpastian ini.

Jumaat, 14 Februari 2014

Rizq Dan Barkah

Rizq. Pada apa-apa yang memberi manfaat kebaikan padamu.
Barkah. Pada manfaat kebaikan itu bertambah-tambah disetiapnya.

Dan janji Tuhan, pada mana-mana yang bersyukur, akan Dia tambah.

[29-1-2014, Masjid Tengku Ampuan Jamaah]


Rabu, 12 Februari 2014

1107 Hari

Dari sebutir biji benih yang kecil, tanpa apa. Ia berputik perlahan, mencambah dari sejuk lembabnya tanah. Dari hari ke hari. Datangnya ribut menggoncang, banjir basah menyimbah, petir guruh menyambar. Mahupun kemarau mengontang, kering tanah merekah, diserang ulat dan camar. Namun tetaplah ia mencambahkan bunga-bunga mekar mengharum, buah-buah manis meranum. Berpaksikan teguh akar yang kukuh menggali sedalam bumi mencari punca kasih hakiki. Utuhlah ia setia ke hari ini, ke-1107 hari.


Dan berdoa ia sendiri, agar Tuhan kuatkannya untuk bertahan, kehari-hari mendatang nanti.