Rabu, 28 Disember 2011

Raut Yang Tak Mahu Aku Lihat

Ohh sakitnya rasa dalam dada. Disebalik setiap rusuk dan diafragma. Berpaksi pada susunan ruas tulang yang memangku sokongan buat jasad bernyawa. Degupnya bagaikan gempa. Deritanya teramat seksa.

Bila, raut itu kau tayangkan. Sedihnya kau, sedihlah aku. Dukanya kau, dukalah aku. Tangisnya kau, tangislah aku.

Raut yang tak mahu aku lihat.

Beri aku peluang, untuk raut itu jauh-jauh aku buang.

Selasa, 27 Disember 2011

Pemilik Hati

Aku adalah lelaki. Punya hati.
Merahnya bersalurkan bendalir darah.
Kecilnya mampu memuatkan segala dunia.
Degup-degupnya berlangsung dalam tiap waktu.
Terkadang lemahnya ia tak bermaya.
Hadirnya kau si gadis beri upaya.
Terkadang sakitnya ia seribu luka.
Hadirnya kau gadis pengubat duka.
Terkadang sesatnya ia tiada hala.
Hadirnya kau gadis haluan terbuka.

Kau adalah si gadis. Pemilik hati ku.
Terus. Jangan pernah tinggal aku.

Khamis, 22 Disember 2011

Berpantang Maut Sebelum Ajal

Mari kau! Satu persatu aku bereskan.
Setiap yang lelah, aku tak endah.
Kepala hotak yang ini berdenyut.
Sudahnya kesemua ku henjut.

Mari lagi, selagi belum sampai ajal.
Selagi belum henti nafas.
Selagi belum gelap mata.
Selagi belum sampai akhirnya.

Akan aku atasinya.

........................................................................................

Kondisi diri : [Kritikal]

Selasa, 13 Disember 2011

Epifani Pagi

Bila yang biasa hilang dari biasanya. Rasa yang lenang dulu dihempuk oleh kekalutan amanah dan percaya di mana makin lanjut waktu. Hempas pulas kau berdamping dengan mata kau yang layu mengadap entiti yang kau tak mahu. Setiap gerak kau membunyikan tulang belulang yang berkarat kerna disekian waktu terlalu lama diam terpaku. Otot-otot kejang dek tiupan angin pagi. Membuat rasa masa yang berlalu laju tanpa sepanjang ini bagai makin hampir ke akhir. Ini belum lagi akhirnya. Selesai berenang keluar dari derita yang ini, datang menanti sekali lagi. Deringan loceng ke pusingan seterusnya. Masih belum tamat lagi..