Rabu, 26 Ogos 2015

Suami Isteri: Tunggu

Tanggungjawab seorang suami bukanlah sesuatu yang boleh diambil enteng, kemaslahatan isteri dari zahir ke batinnya perlulah dijaga baik ibarat menatang minyak yang penuh, tapi zaman sekarang orang dah tak tatang minyak, diorang letak dalam botol je terus. Martabatnya tinggi [no.2, mak yang tertinggi] selaku wanita dalam kalung hati lelaki yang menyempurnakan separuh lagi jiwa lelaki ini.

Petang ini aku kena jemput separuh lagi hati aku balik dari kerja. Kali ni lambat sikit dia keluar, mungkin ada kerja lagi yang perlu disiapkannya. Terkebil-kebillah aku dihadapan pejabatnya sambil merenung pokok pinang setinggi 12 meter berhampiran pondok pengawal itu. "Berapa lama dah pokok ni kat sini?" tanya aku dalam hati sambil mengisi kebosanan diri.

-------------------------------------------------------------

Selang beberapa ketika

"Dah lama tunggu" Si Dia tanya.

"Lama" Aku jawab.

Dia sengih je melihat muka selamba Aku. Buat-buat macam tak bersalah.

"Dah 5 tahun, akhirnya awak jadi milik saya juga" Aku tambah, sambil buat muka hensem.

Tersipu Si Dia, senyum manis, pipi merah sikit.

Sambil gelak manja Dia cakap "Gedik"

Kami pun berlalu menuju sunset, kedengaran lagu Kaka Azraff berkumandang dilatarbelakang.

"Biar ku jalan dulu. Puas aku tunggu puas aku tunggu. Lu lambat macam mana. Itu bukan hal aku bukan hal aku..."

Isnin, 24 Ogos 2015

Siapa Salah?

Di sebuah kopitiam di ibu negara. Kelihatan dua lelaki sedang berdebat atas suatu perkara yang kecil. Mereka duduk bertentangan, atas kerusi unik dengan reka bentuk minimalis import dari negara Swiss, ditengah ada meja bulat berkaki satu warna chrome buatan Jerman. Atas meja ada dua biji telefon pintar brand antarabangsa, buatan China, dan juga sebiji cawan kopi, kopucino, minuman orang Itali, satu shot ekspreso, satu shot susu panas, satu shot foam susu. Telinga cawan menyendeng ke tepi.

Lelaki 1 kata telinga cawan di sebelah kanan. Lelaki 2 kata telinga cawan disebelah kiri. 

Benda sama, perspektif berbeza. 

---------------------------------------------------------------------

Sampai bila kita nak berbalah atas perkara yang remeh?  

Salah siapa?

Selasa, 18 Ogos 2015

Aminuddin Baki

Setiap hari aku pergi dan pulang kerja aku nampak Aminuddin Baki, aku panggil dia Qi, seekor Helang Hindek [Spizaetus cirrhatus]. Duduk melepak atas tiang lampu sambil memerhatikan gelagat manusia berulang-alik di lebuh raya. Rutin harian beliau, barang kali mengharap ada mangsa untuk sarapan atau makan malam di sekitarnya. Sekali-sekala kelihatan beliau melayang-layang dilangit terbentang sambil menghampar sayapnya meluncuri angin. Bebas, bebas kelihatan hidup Qi ni.

Tapi Qi, aku nak tanya sikit.

Bukan, aku bukan nak tanya kau nampak tak macam mana terjadinya kejadian lori besar 12 tayar terbalik melintang jalan hari tu.

Bukan, aku bukan nak tanya kenapa lori sampah boleh terbakar berhampiran exit Shah Alam hingga mengakibatkan jem yang amat dahsyat itu hari.

Bukan, aku bukan nak tanya kau nampak tak nombor plat kereta vios yang kurang ajar tukar lane depan aku tanpa bagi signal hingga hampir membuatkan aku sakit jantung tempoh hari.

Bukan bukan bukan.

Qi, aku cuma nak tanya.

Ada kau nampak kebenaran dari atas sana?

Khamis, 13 Ogos 2015

Aku Yang Dulu

Aku baca,
Tulisan aku yang lalu.

2009. Tulisanku berkisar pada apa yang aku dan mereka disekeliling aku lalui dan terjemahkannya dalam tulisan imaginatif, dan aku putarkan kosa kata agar lebih banyak yang tersirat dari yang tersurat.

2010. Aku masih terapkan gaya penulisan yang sama, cuma aku serapkan lebih banyak idea dari karya kreatif orang lainnya yang aku rasa sesuai dengan apa yang aku faham. Berjalanlah aku mencari segala yang art, yang aku rasa dapat mencerna otak aku supaya terus di luar kotak.

2011. Cinta. Tahun ini tahun cinta. Musim bunga. Raikan ia.Dan cerita disini tentang si Dia. Yang manis-manis belaka. Makan garam rasa gula.

2012. Tak banyak penulisan disini. Cuma aku lebih gemar dengan pemikiran falsafah setelah diracuni kursus pengajaran di universiti. Bahan pembacaan aku berubah, tiada yang indie, tiada lagi buku fixie, yang ada Socrates, Al-Attas dan seangkatan dengannya.

2013. Disini masa aku bersama insan-insan yang aku cinta. Keluarga dan si Dia. Di ketika kerjaya baru saja bermula, fokus aku lebih pada material dan pendapatan. Stabelais. Mengenal erti rezeki. Mengenal erti hidup bertuhan.

2014. Tahun yang penuh dugaan. Yang tak ku ceritakan disini. Dan diseparuh jalan, jari jemari aku berhenti. Taip. Taip. Taip. Bekspes.

2015. Permulaan baru. Dan Alhamdulillah atas limpah kurnia Ilahi, berjaya kami lalui. Tiada lagi "Aku", yang ada hanya "Kami".


Harapan kami, jemari ini tak berhenti menaip disini. Semoga berjumpa lagi.

[2387 hari disini]
[194 post]
[21203 pageviews]
[258 pengikut]




Selasa, 11 Ogos 2015

Aku Tanya Apa Khabar

Apa khabar?
Setelah sekian lama.
Biarlah tulisan ini jadi yang pertama.
Catatan ku disini pada tahun dua kosong satu lima.

Aku tiada masa.
Lemas dalam kesibukan kerja.
Lantas menelan segala kebernasan idea.

Jadi aku tanya semua, apa khabar?

cc: shax, dark, zahir, kiba, aisya debiru, puding roti, eireen camelia, macha, mugiwara, youjie, fatah, dila john, ana green, nazrin zaidi, kak ellie, aishah conteng, keri, farah leia, ain mata, tengku fir, orang lidi dan semua pembaca lainya.