Rabu, 23 Mei 2018

Gerimis Petang

Kereta ku meluncur diatas lebuhraya di celahan antara kenderaan-kenderaan yang menghala ke tujuan masing-masingnya. Perjalanan ini ku rasa jauh, setengah jam pemanduan kurasa bagai 3 hari perjalanan. Di kepala ku berlegar-legar memori silam.

Teringat aku kelibat seorang lelaki ini, tinggi lampai, berbadan sasa, berkulit gelap, tapak tangannya kasar, berqurta putih dan labuh. Jarang aku lihat dia tanpa kopiah atau serban di kepala. Di waktu kecil aku, hanya susuk belakang dia yang kerap ku ingat, kerana jalannya laju meninggalkan aku yang berlari mengejarnya di belakang. Sesekali dia menoleh dan tersenyum. "Aiyyyy ceeeepat da"

....................................

Akak dah sampai, matanya lembab. Ditangannya senaskah Yassin. Dari duduknya dia berdiri menyambutku yang baru tiba. "Seorang je ke?"

Aku hanya mengangguk lemah.

.................................

Dihujung kerongkong ku bagai ada sekatan, Perit ku rasa di tiap lafaz kalimahku. Dari belakang mata terasa panas dan perlahan-lahan melembab. Berat dihati mendetakkan tiap degup yang seterusnya. "Salaamun qaulammirabbirahim"


Tiada ulasan: