Selasa, 15 Mac 2011

Debu Debu Poket

Dalam cerah hari membawa gembira. Paula berjalan dengan senyum manis dimuka membayangkan kisah-kisah yang ceria yang bakal tiba. Pancaran mentari dibalik awan komunisnimbus itu memerca hangat yang mesra bertemankan dayu-dayu bayu yang menyapa sisir sisir rambut hinggakan terciptanya iklan syampoo yang menarik.

Dalam langkah perlahan Paula menyeluk poketnya. Mendapati ada debu debu sisa kisah dia yang dulu. Biar sekelumit saja yang wujud namun sudah bisa buat seketul hatinya sebak, sesak bagai mahu menghempas muka dibantal sehingga basah hangat bantal itu dibuatnya. Tapi Paula tabahkan langkah langkahnya kehadapan sambil membuang debu debu poketnya membiar ia terbang dihanyut angin berhembus syahdu.

Dalam sebak itu, dia tahu.
Dihadapannya ada kisah baru.
Yang lebih baik dari yang dulu.

Rabu, 9 Mac 2011

Manis





Manis itu biar yang punya rasa.
Yang lain biar lemas dengan kata kata mereka.
Kerna yang nyata tentang ini hanya kita sang empunya.

Rabu, 2 Mac 2011

Musim Ini

"Kelopak kelopak merah bangkit menggeliat bangun dari hibernasi yang sepi, Kicau kicau burung menyanyi bait bait lagu merdu berlirikkan kisah cinta dulu dulu, segala isi rimba berpesta sorak sorai merai dingin beku yang baru menjauh pergi memadam suram mencipta ceria, warna warna meriah indah memecah mana mana gelisah resah rasa susah membawa ceria gembira rasa cinta dalam jiwa jiwa manusia, yang seperti kita."

Musim ini, musim bunga.
Akan nanti, dia pergi.

Mari kita, menghargai.
Dan mengharap ia, datang lagi.