Isnin, 16 April 2018

Terengganu dan Kepok Awang Goneng

Kali pertama aku ke Terengganu adalah pada tahun 2004, rombongan sekolah ke Terengganu dan Kelantan. Ketika itu hati aku, anak muda kota raya ni dah mula tertambat dengan keunikan kedua-dua negeri di Pantai Timur ini. Rasanya lain, ada sesuatu yang buat aku terpikat. Budaya, alam semulajadi, suasana, makanan, semuanya bagi aku unik.

Aku mendapat peluang untuk lebih mengenali Terengganu bila aku mendapat peluang melanjutkan pelajaran di UiTM Dungun. Ketika itu ramailah makcik-pakcik bawang yang cakap "tak lama lagi dapat la orang Terengganu tu."

Tak diduga-duga, memang betul dapat memperisterikan anak dara Terengganu, tapi jumpa di Shah Alam. Benarlah kata orang, kalau dah jodoh, tak kan kemana. Dan peluang ini dapatlah aku alasan untuk lebih kerap ke Terengganu, dan menjadikan Terengganu sebagai rumah kedua aku.

.........................................................................


Memang menjadi rutin aku dan isteri, balik kampung ke Terengganu mesti tak akan lupa untuk tapau keropok lekor buat bekalan di rantau kota ni. Terengganu dengan keropok lekor memang tak asing lagi, kalau di tanya mana-mana warga negara Malaysia ni, apakah makanan popular di Terengganu? Salah satu jawapannya mesti Keropok Lekor, atau orang sana panggil "kepok".

Keropok Lekor Crispy Awang Goneng, sejak dua menjak ni jika berkesempatan pasti kami akan borong Keropok Lekor ni. Di Terengganu banyak lagi Keropok Lekor lain, antara yang popular ialah di Losong dan Kelulut. Special Keropok Awang Goneng ni, dia datang dalam vakum packaging yang senang untuk kami bawak balik. Lagipun tauke dia memang kawan aku dari degree sampai ke ofis.

Banyak lagi produk-produk lain dia, macam frozen takoyaki dan kuih ropa. Boleh dapatkan detail di sini. Tapi feveret kami suami isteri adalah Keropok Lekor Crispy. Memang tiap kali makan memang akan terkenangkan kampung halaman, cicah kepok sambil menikmati suasana desa tercinta. Terus rasa nak cari Nasi Kerabu, Nasi Dagang, Kuah Singgang dan sebagainya.

Terima kasih Awang Goneng, lain kali kita borong lagi

Tiada ulasan: